Cara Membezakan Keputihan Normal dan Tidak normal •

aka keputihan keputihan adalah pembuangan cecair badan dari faraj. Keputihan semula jadi berlaku apabila seorang wanita mengalami perubahan mengikut kitaran haidnya. Biasanya cairan yang keluar tebal dan melekit sepanjang kitaran, tetapi lebih cair dan jernih ketika ovulasi berlaku.

Keputihan normal berbanding keputihan yang tidak normal

Terdapat beberapa faktor yang masih dianggap wajar dan selamat ketika seorang wanita mengalami keputihan. Keputihan lebih kerap berlaku semasa tekanan, kehamilan, atau aktiviti seksual.

Namun, berhati-hatilah jika keputihan yang berlaku adalah patologi atau keputihan yang tidak normal. Tanda itu cukup mudah, keputihan patologi dapat dilihat dari warna, konsistensi, kelantangan, dan bau yang tidak seperti biasa. Di samping itu, terdapat gejala lain yang dialami, sebelum / dengan / selepas pembuangan.

Keputihan patologi biasanya disebabkan oleh jangkitan dan bukan jangkitan. Penyebab tidak berjangkit biasanya berkaitan dengan kehadiran badan asing (seperti pil kontraseptif) atau penyakit lain, seperti barah serviks. Sementara penyebab jangkitan termasuk jangkitan bakteria, kulat dan parasit. Ketiga-tiga penyebab ini sering dialami oleh wanita, terutamanya wanita usia reproduktif yang masih aktif secara seksual. Bagaimana untuk membezakannya? Ayuh, ikuti penjelasan berikut.

3 penyebab utama keputihan yang tidak normal pada wanita

Keputihan adalah salah satu masalah kesihatan yang biasanya membuat wanita risau. Tetapi yang mesti diingat, keputihan bukanlah penyakit, tetapi gejala penyakit. Keputihan patologi yang disebabkan oleh jangkitan biasanya berasal dari keradangan pada vagina, yang disebut vaginitis. Penyebab jangkitan berbeza-beza, mulai dari kumpulan bakteria, virus, jamur hingga parasit. Berikut adalah penyebab keradangan vagina yang paling biasa dari setiap kumpulan, yang akhirnya menyebabkan keputihan.

1. Kumpulan bakteria

Gardnerella vaginalis adalah sejenis bakteria anaerob yang tidak memerlukan oksigen untuk hidup. Jumlah kes akibat jangkitan bakteria ini mencapai 23.6%.

2. Cendawan

Candida albicans adalah kulat yang biasanya menyerang organ tubuh yang ditutup dengan kulit dan dinding (mukosa). Jumlah kes keputihan akibat jangkitan kulat ini adalah yang paling tinggi di antara jenis jangkitan lain, iaitu sekitar 15 - 42%. Keputihan jenis ini semakin meningkat pada wanita hamil.

3. Parasit

Trichomonas vaginalis adalah parasit yang menyebabkan keputihan sekitar 5.1 - 20%.

Bagaimana untuk mengetahui sama ada keputihan saya normal atau tidak?

Keputihan patologi akan menunjukkan beberapa perubahan warna, bau, dan kelikatan untuk menunjukkan mikroorganisma penyebabnya. Begitu juga dengan keluhan seperti gatal-gatal, kencing yang menyakitkan, sakit pelvis, sakit semasa persetubuhan dan panas faraj, biasanya disertai dengan aduan keputihan.

1. Perhatikan keadaan keputihan

Keadaan cecair faraj adalah kunci penting untuk membezakan penyebabnya. Dalam jangkitan bakteria, cairan biasanya berwarna putih hingga kelabu dan homogen. Jumlahnya sangat besar dan melekit, jadi senang melekat pada seluar dalam. Dinding vagina juga dipenuhi dengan lapisan keputihan. Sementara jangkitan kulat menunjukkan konsistensi seperti keju atau ketulan susu. Putih kekuningan, awalnya sedikit, apabila semakin parah, keputihan semakin banyak. Pada jangkitan parasit, keputihan agak berbeza. Warnanya kuning-hijau, melekit, dan jumlahnya meningkat sedikit demi sedikit setiap hari. Kadang-kadang terlihat busa pada keputihan.

2. Perhatikan bau keputihan

Keputihan normal tidak berbau, sementara keputihan patologi akan mempunyai bau khas. Keputihan akibat jangkitan bakteria biasanya berbau amis, sementara keputihan akibat jangkitan kulat kadang-kadang tidak berbau. Bau yang paling ketara adalah keputihan akibat jangkitan parasit. Keputihan yang berbau busuk dan bertambah buruk semasa hubungan seksual. Biasanya pasangan seksual pesakit juga mengadu bau.

3. Gejala keputihan

Gejala keputihan yang menyertainya juga dapat memberikan petunjuk mengenai penyebab keputihan yang dialami. Pada jangkitan bakteria, gejala yang paling biasa adalah gatal. Pesakit cenderung menggaru, sehingga faraj boleh menjadi merah hingga melepuh. Dalam jangkitan kulat, pembakaran vagina mendominasi. Ini lebih parah bagi wanita hamil, kerana biasanya keadaan organ wanita lebih lembab, sehingga pertumbuhan jamur meningkat. Keputihan akibat parasit biasanya tidak menunjukkan gejala yang menyertainya pada peringkat awal. Namun, ketika sudah lanjut, gejala yang menyertainya lebih banyak, iaitu gatal-gatal pada vagina, sakit ketika membuang air kecil, dan bahkan rasa sakit semasa melakukan hubungan seksual.

Apa yang berlaku sekiranya keputihan patologi tidak dirawat?

Keputihan boleh menyebabkan pelbagai komplikasi jika tidak dirawat dengan baik. Oleh itu, segera periksa keadaan anda jika anda mengalami keputihan dengan ciri-ciri di atas. Komplikasi keputihan, terutamanya yang disebabkan oleh jangkitan, termasuk:

  1. Keradangan pelvis ( Penyakit Keradangan Pelvis = PID) boleh berlaku apabila jangkitan dari vagina merebak ke atas. Penyakit ini dicirikan oleh kelembutan, sakit panggul kronik, atau sakit perut bawah yang tidak hilang dengan ubat sakit. Biasanya pesakit juga demam.
  2. Kemandulan aka kemandulan adalah komplikasi PID selanjutnya.
  3. Kehamilan ektopik adalah kehamilan dengan janin di luar rahim, misalnya di tiub fallopio dan juga di rongga perut.

BACA JUGA:

  • Ubat Semula jadi untuk Merawat Faraj Gatal
  • Apa Kelihatan Vagina yang Sihat?
  • Adakah benar bahawa makan nanas boleh membuat rasa vagina anda manis?

Recent Posts