Mengenal Kuret, Prosedur Perubatan Yang Dilakukan Selepas Keguguran

Curettage atau juga dikenali sebagai curettage adalah istilah yang mungkin tidak asing lagi di telinga wanita. Curettage berkait rapat dengan keguguran. Setelah wanita hamil mengalami keguguran, ibu akan disembuhkan untuk membersihkan rahim. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kuretase, anda harus merujuk kepada penjelasan berikut.

Apa itu curettage (curettage)?

Kuret dalam bahasa perubatan biasanya dikenali sebagai DC ( dilatasi dan kuret ) atau dalam bahasa Indonesia disebut dilatasi dan kuretase. Menurut Johns Hopkins Medicine, kuretase atau kuretase tidak dapat dipisahkan dari prosedur pelebaran yang dilakukan sebelumnya.

Dilatasi dan kuret adalah prosedur pembedahan yang sering dilakukan setelah seorang wanita mengalami keguguran pada trimester pertama kehamilan.

Pelebaran merujuk kepada pelebaran atau pembukaan serviks kerana serviks ibu tidak terbuka sendiri setelah keguguran. Pada waktu bersalin, badan ibu secara automatik merangsang pembukaan serviks (serviks) yang juga dibantu oleh dorongan kepala bayi.

Sementara itu, semasa keguguran, badan ibu tidak merangsang pembukaan serviks, oleh itu perlu dilakukan pelebaran untuk membuka serviks. Selepas dilatasi, langkah seterusnya adalah kuretase.

Curettage merujuk kepada prosedur membuang dan membersihkan kandungan rahim dari tisu yang tidak normal. Walaupun kuret, yang mungkin anda dengar lebih sering, sebenarnya adalah alat pembedahan berbentuk sudu yang digunakan untuk melakukan kuret.

Bilakah kuretase (curettage) diperlukan?

Ternyata tidak hanya selepas keguguran, pelebaran dan kuret dengan kuret juga perlu dilakukan pada waktu-waktu berikut:

Pengguguran atau selepas melahirkan

Dilatasi dan kuret dengan kuret mungkin diperlukan untuk membuang tisu rahim semasa atau selepas keguguran atau pengguguran.

Walaupun selepas bersalin, pelebaran dan kuret (curettage) perlu dilakukan untuk membuang sisa plasenta. Pembersihan ini dilakukan untuk mengelakkan jangkitan atau pendarahan berat setelah melahirkan.

Mendiagnosis atau merawat keabnormalan rahim

Dilatasi dan kuret (curettage) dapat membantu mendiagnosis atau merawat pertumbuhan tisu yang tidak normal di rahim. Contoh kelainan pada rahim seperti fibroid, polip, endometriosis, ketidakseimbangan hormon, atau barah rahim.

Sampel tisu rahim yang berjaya diambil akan diperiksa lebih lanjut di makmal untuk mengetahui kemungkinan kelainan sel rahim.

Bagaimana proses kuretasi berlaku?

Seperti yang dijelaskan di atas, prosedur pertama yang dilakukan adalah dilatasi dan kemudian kuretase. Semua prosedur ini biasanya mengambil masa 15-30 minit.

Berikut adalah langkah-langkah yang biasanya dilakukan semasa proses kuret:

dilebarkan

Dilancarkan dari Persatuan Kehamilan Amerika, doktor biasanya akan memberikan antibiotik secara intravena dan melalui mulut (oral) untuk membantu mencegah jangkitan. Doktor kemudian akan memeriksa serviks sama ada terbuka atau tertutup.

Sekiranya serviks ditutup, doktor akan memasukkan alat yang disebut dilator untuk membuka serviks sehingga kuret kemudian dapat dimasukkan ke dalam serviks.

Doktor akan membuka faraj anda dan kemudian perlahan-lahan melebarkan serviks anda sehingga doktor dapat mencapai rahim anda.

Di samping itu, doktor juga boleh memberi anda ubat untuk melembutkan serviks sehingga lebih mudah melebarkannya ketika selesai.

Sekiranya diperlukan, alat spekulum dapat digunakan untuk menjaga serviks tetap terbuka. Agar anda tidak merasa sakit, doktor anda mungkin akan memberi anda ubat untuk mematikan anda.

Penjelasan

Setelah proses dilatasi selesai, doktor akan sampai ke rahim anda. Pada masa ini, doktor akan menggunakan kuret untuk melakukan kuret.

Kuret dikenali sebagai aspirasi vakum (penyedut cpusingan). Peranti ini dilengkapi dengan tiub fleksibel untuk membersihkan kandungan rahim. Panjang tiub pada kuret boleh disesuaikan mengikut jumlah minggu kehamilan ketika anda keguguran.

Contohnya, tiub fleksibel 7 milimeter (mm) akan digunakan untuk membersihkan kandungan rahim pada usia kehamilan 7 minggu. Doktor akan mengikis alat ini ke lapisan dinding rahim anda dengan perlahan sehingga tisu yang tidak normal di rahim anda dapat dibersihkan.

Seterusnya, doktor akan melihat sama ada keadaan rahim sukar disertai dengan berhenti pendarahan atau sekurang-kurangnya kurang.

Sekiranya rahim telah mengeras dan pendarahan berkurang, spekulum yang sebelumnya digunakan sebagai alat bantu untuk membuka serviks kemudian ditarik. Ini adalah petanda bahawa proses kuret anda telah selesai.

Apa yang akan berlaku kepada ibu selepas kuret?

Sama seperti selepas melahirkan, anda juga akan merasa sedikit kesakitan setelah menjalani prosedur pelebaran dan penyembuhan.

Anda akan mengalami kekejangan dan mengalami pendarahan kecil seperti bintik-bintik darah. Ini adalah keadaan biasa yang anda rasakan sehingga tidak perlu risau.

Proses pemulihan selepas dilatasi dan kuret bergantung pada jenis prosedur yang dilakukan dan jenis anestesia (anestesia) yang dijalankan. Oleh itu, anda dapat pulih hanya dalam beberapa jam atau memerlukan lebih dari satu hari.

Selepas rawatan, anda lebih baik tidak melakukan hubungan seksual dengan pasangan anda. Cadangan untuk tidak melakukan hubungan seks selepas kuret harus dilakukan sekurang-kurangnya 2 minggu atau sekurang-kurangnya sehingga pendarahan anda berhenti.

Di samping itu, anda harus mengehadkan aktiviti anda, seperti tidak melakukan aktiviti berat atau mengangkat beban berat. Tempoh haid selepas kuret anda mungkin lebih awal atau lebih lambat dari biasa.

Ini kerana lapisan rahim anda terhakis dan memerlukan masa untuk membina semula.

Adakah terdapat risiko atau komplikasi selepas kuretase?

Dalam kes yang sangat jarang berlaku, kadangkala tisu parut akan terbentuk di rahim atau sekitar serviks setelah menjalani kuretase. Ini dikenali sebagai sindrom Asherman yang boleh menyebabkan kemandulan dan perubahan dalam kitaran haid.

Untuk menyembuhkan sindrom ini, anda boleh melakukan operasi lain untuk membuang tisu parut. Kemungkinan besar keadaan ini dapat diatasi dan anda akan pulih.

Sekiranya anda keguguran pada usia kehamilan lebih dari 20 minggu, terdapat risiko parut atau komplikasi lain.

Contoh komplikasi yang mungkin timbul semasa kehamilan termasuk pendarahan berat, jangkitan, dan perforasi atau pembentukan lubang di dinding rahim. Ini berlaku kerana rahim mengembang lebih besar dan nipis semasa hamil.

Komplikasi selepas kuret mungkin jarang berlaku. Walau bagaimanapun, anda harus berjumpa doktor dengan segera sekiranya anda mengalami perkara berikut:

  • Pendarahan atau pembekuan yang berat dan berpanjangan
  • Demam
  • Sakit perut
  • Pelepasan berbau busuk dari faraj

Bolehkah kuret mempengaruhi peluang saya untuk hamil lagi?

Jawapan ringkasnya, sama sekali tidak. Melakukan kuret selepas keguguran tidak akan mengurangkan peluang anda hamil lagi.

Sebenarnya, kemungkinan anda hamil lagi setelah keguguran dan mengalami kuret akan sama seperti jika anda tidak pernah mengalami keguguran.

Berdasarkan kajian Kolej Obstetrik dan Ginekologi Amerika, kira-kira 65% wanita yang mengalami keguguran 4 kali berturut-turut berjaya hamil lagi sehingga dia melahirkan anak.

Pakar mengesyorkan menunggu sehingga tiga kitaran haid setelah kuret sebelum anda cuba hamil lagi.

Ini untuk memberi masa kepada rahim untuk membina semula lapisannya. Ini supaya rahim kembali sihat ketika anda hamil lagi.

Recent Posts