Cara merawat benjolan di leher berdasarkan penyebabnya

Kehadiran benjolan di leher boleh membuat anda cepat panik. Terutama jika benjolan ini menyebabkan kesakitan dan cenderung terus tumbuh. Sekiranya demikian, anda pasti ingin segera mencari jalan untuk merawat benjolan di leher sehingga kembali mengempis dan sembuh. Jadi, rawatan apa yang boleh dilakukan? Mari lihat ulasan berikut.

Adakah benjolan di leher selalu berbahaya?

Kemunculan benjolan di leher pasti membuat orang yang mengalaminya panik. Walau bagaimanapun, kebanyakan benjolan di leher tidak membahayakan kesihatan. Benjolan di leher boleh menjadi kecil atau membesar, bergantung kepada penyebab benjolan di leher itu sendiri. Walau bagaimanapun, sebahagian besar benjolan yang muncul di leher diklasifikasikan sebagai tumor jinak atau bukan barah.

Sebilangan besar kes benjolan leher disebabkan oleh pembengkakan kelenjar tiroid. Biasanya, benjolan akan membesar dan menyukarkan anda menelan atau bernafas. Benjolan di leher juga boleh disebabkan oleh gigitan serangga atau jangkitan selsema. Biasanya benjolan cenderung kecil dan lebih mudah sembuh.

Bagaimana untuk mengesan penyebab benjolan di leher?

Sebelum anda menentukan bagaimana merawat benjolan di leher, anda perlu terlebih dahulu mengetahui penyebabnya. Sebilangan benjolan leher berpotensi menjadi barah sehingga rawatannya tidak sewenang-wenangnya.

Itulah sebabnya anda masih harus pergi ke doktor terlebih dahulu untuk mendapatkan diagnosis rasmi. Pengesanan penyakit sangat penting untuk mencegah penyebaran penyakit sebelum menjadi lebih teruk.

Menurut American Academy of Otolaryngology, barah kepala dan leher yang bermula sebagai benjolan dapat disembuhkan dengan lebih mudah. Namun, dengan catatan, penyakit ini telah terdeteksi lebih awal dan segera diobati, seperti yang dilaporkan oleh Healthline.

Ada dua cara yang boleh dilakukan untuk mengesan benjolan di leher, iaitu:

  1. Ujian pengimejan, termasuk ultrasound, sinaran sinar-X, imbasan CT, MRI, atau imbasan PET.
  2. Sitologi Aspirasi jarum halus(FNAC), yang merupakan jenis biopsi dengan memasukkan jarum kecil ke dalam benjolan dan mengambil sampel sel tumor untuk diperiksa.

Pelbagai cara untuk merawat benjolan di leher

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, bagaimana merawat benjolan di leher bergantung pada setiap penyebabnya. Sekiranya benjolan anda disebabkan oleh jangkitan bakteria, ia boleh dirawat dengan antibiotik dari doktor anda.

Namun, jika benjolan di leher cenderung membawa kepada barah, maka doktor mungkin meminta anda melakukan pembedahan. Kerana jika tidak, sel barah dapat merebak ke kelenjar getah bening dan menyebabkan barah limfa.

Pelbagai cara untuk merawat benjolan di leher termasuk:

1. Operasi

Benjolan yang sudah besar dan cenderung berbahaya perlu segera dibuang melalui pembedahan. Selain membuang tumor, operasi ini juga bertujuan untuk mengembalikan fungsi menelan dan bercakap yang terhambat oleh kehadiran tumor.

Pada masa-masa tertentu, pembedahan plastik atau terapi pertuturan mungkin diperlukan untuk mengoptimumkan gangguan kulit dan pertuturan akibat tumor. Jangan ragu untuk bertanya kepada doktor anda jika anda memerlukannya.

2. Terapi sinaran

Terapi radiasi adalah salah satu cara merawat benjolan di leher dengan menggunakan sinaran sinar-X yang kuat. Kaedah ini secara amnya dilakukan sekiranya benjolan di leher anda adalah tanda barah.

Terapi radiasi dapat membantu mengecilkan sel-sel barah di gumpalan sekaligus melindungi tisu yang sihat dari kerosakan. Doktor anda akan memilih jenis terapi radiasi yang paling sesuai untuk jenis barah anda.

3. Kemoterapi

Sama seperti terapi radiasi, kemoterapi hanya boleh dilakukan pada benjolan yang membawa kepada barah. Kemoterapi dapat membantu mengecilkan tumor sebelum anda menjalani pembedahan atau terapi radiasi. Di samping itu, kemoterapi juga dapat menghilangkan rasa sakit yang banyak diadukan oleh penghidap barah.

Recent Posts