Jenis Air Minum Berdasarkan Proses |

Tubuh memerlukan air yang berguna untuk menjalankan fungsinya seperti memproses pencernaan dan menjaga suhu badan. Pada masa ini, terdapat banyak jenis air minum yang telah melalui pelbagai proses. Apakah perbezaan antara jenis air minuman ini?

Kenali pelbagai jenis air minuman

Air adalah salah satu bahan paling senang dijumpai di mana sahaja. Namun, agar sesuai untuk dimakan, air mesti melalui pelbagai proses sedemikian rupa. Berikut adalah perbezaan air berdasarkan proses rawatan yang berbeza.

1. Air yang disucikan (Air yang disucikan)

Air yang disucikan (air yang disucikan) adalah air yang telah disaring atau diproses untuk menghilangkan kekotoran seperti bahan kimia dan bahan cemar lain. Air minuman jenis ini juga dikenali sebagai air yang disucikan.

Biasanya proses ini menggunakan air tanah atau air paip. Melalui proses pemurnian, banyak jenis bahan cemar (pencemar air) dikeluarkan seperti bakteria, kulat, parasit, alga, logam (tembaga, plumbum), dan bahan pencemar kimia.

Terdapat beberapa proses untuk air minuman jenis ini. Air mesti melalui proses pembekuan dan pengiraan (kaedah merawat air buangan untuk membuang zarah-zarah yang terdapat di dalamnya) dan kemudian menambahkan bahan kimia bermuatan positif.

Bahan kimia ini akan mengikat zarah bermuatan negatif sehingga boleh dilapisi. Prosesnya akan membentuk zarah-zarah yang lebih besar yang disebut flok. Selepas itu, air melalui proses pemisahan flok yang dipanggil pemendapan.

Proses pemendapan berfungsi untuk memisahkan flok yang menetap di bawah air bersih. Air bersih kemudian mengalir melalui sistem penapisan yang terbuat dari pasir, arang dan kerikil.

Proses ini berguna untuk membuang sisa pencemar seperti habuk, bakteria, bahan kimia berbahaya, dan virus.

Akhirnya, air akan diberi bahan pembasmi kuman kimia seperti klorin untuk membunuh bakteria dan virus yang belum terlepas dari langkah sebelumnya.

2. Air suling (Air suling)

Air suling (air suling) adalah sejenis air yang disucikan melalui proses penyulingan untuk menghilangkan kekotoran.

Penyulingan adalah proses mendidih air untuk mengumpulkan wap, yang kemudian menetes kembali ke dalam air setelah ia menyejuk. Proses ini sangat berkesan untuk menghilangkan pencemaran bakteria, virus, protozoa, dan bahan kimia seperti plumbum dan sulfat.

Inilah sebabnya mengapa selain minum, air suling sering digunakan di kemudahan perubatan atau makmal kerana dianggap sangat suci.

3. Air paip rebus

Boleh dikatakan, air paip rebus adalah air minuman termudah dan paling murah untuk diperoleh. Mendidih air paip adalah cara memproses air minuman yang dilakukan oleh banyak orang Indonesia.

Air rebusan cukup selamat diminum kerana proses pemanasan dapat membunuh bakteria atau kuman lain yang boleh mengganggu kesihatan.

Jenis air minuman yang manakah lebih sihat?

Minum air yang melalui proses penyaringan boleh menjadi pilihan yang tepat. Air yang disucikan secara amnya bebas daripada logam, bahan kimia dan bahan cemar lain.

Manfaat lain dari air minuman yang disucikan adalah menghilangkan rasa tidak menyenangkan dari bahan kimia, bahan organik atau paip besi. Ia bergantung pada jenis sistem penyaringan yang digunakan.

Walau bagaimanapun, sistem pembersihan air dengan penapis arang yang bertujuan untuk membuang klorin sebenarnya boleh membenarkan klorin memasuki air minuman. Ia sering dikaitkan dengan peningkatan risiko barah.

Walaupun air suling sangat efektif untuk menghilangkan bahan cemar yang berpotensi berbahaya, ia juga menghilangkan mineral dan elektrolit yang terdapat di dalam air.

Bersama dengan kekotoran yang tidak diingini, mineral bermanfaat seperti kalsium dan magnesium juga tertinggal semasa wap naik semasa proses penyulingan.

Berapa banyak air yang harus anda minum dalam sehari?

Tidak kira jenis air minuman, anda mesti dapat memenuhi pengambilan cecair badan anda setiap hari. Bahagian air minuman tidak harus 2 liter atau 8 gelas sehari. Keperluan air setiap orang berbeza, bergantung pada keadaan dan aktiviti kesihatan mereka.

Selain itu, terdapat berbagai buah, sayur, dan makanan yang sudah dapat mengandung cairan yang diperlukan oleh tubuh. Pengambilan cecair yang berlebihan sebenarnya boleh mengganggu kesihatan badan.

Pada dasarnya, minum ketika anda merasa dahaga, berpeluh, dalam cuaca panas, dan sebelum dan selepas makan. Ada juga masa yang tepat untuk minum air seperti ketika anda bangun, sebelum makan, dan sebelum tidur.

Minum segelas air setelah bangun untuk membantu mengaktifkan organ dalaman anda, terutama pencernaan. Air akan membantu melancarkan pencernaan, dan membuang sisa toksin di saluran pencernaan.

Sebaiknya minum air beberapa waktu selepas makan untuk membolehkan badan menyerap nutrien dari makanan yang anda makan. Akhirnya, minum segelas air sebelum tidur untuk mengisi semula cecair yang hilang sepanjang hari.

Recent Posts