Makan Kentang secara Diet: Adakah Baik atau Adakah Ini Membuat Anda Lemak?

Kentang adalah sumber karbohidrat, jadi banyak digunakan sebagai pengganti nasi bagi banyak orang yang sedang menjalani diet. Rasanya enak, dapat diolah menjadi apa saja, dan dapat digabungkan dengan berbagai jenis makanan lain, menjadikan kentang sebagai salah satu pilihan menu ketika anda sedang berdiet. Ramai orang telah menggunakan kentang untuk diet penurunan berat badan. Tetapi, adakah benar kentang dapat membantu atau sebaliknya?

Makan kentang untuk diet dapat membantu menurunkan berat badan

Kentang adalah salah satu makanan yang enak dan mengandungi banyak nutrien penting yang diperlukan oleh tubuh. Kentang mengandungi kalium yang bahkan lebih tinggi daripada pisang, vitamin C, vitamin B6, zat besi, kalsium, dan banyak lagi.

Jadi, tidak salah jika ramai orang menggunakan kentang untuk diet. Beberapa sebab mengapa kentang dapat membantu anda dalam mengawal berat badan adalah:

  • Kentang boleh memberi anda kepuasan yang tinggi setelah memakannya. Ini tentu menjadikan anda kenyang lebih lama dan dapat mengawal selera makan anda dengan lebih baik. Kentang juga mengandungi penghambat proteinase yang dapat menahan selera makan anda.
  • Kentang mengandungi serat . Serat dipercayai menjadikan anda kenyang lebih lama, jadi selera makan anda lebih terkawal dan anda makan lebih sedikit. Selain itu, kandungan serat dalam kentang juga dapat membantu meningkatkan pencernaan dan mencegah sembelit.

Namun, kentang mempunyai indeks glisemik yang tinggi

Walaupun kentang mengandungi banyak nutrien, mereka juga mempunyai indeks glisemik yang tinggi. Ini menjadikan kentang dianggap makanan yang tidak baik. Indeks glisemik yang tinggi menjadikan karbohidrat dalam kentang dipecah menjadi gula dengan cepat, sehingga gula darah anda akan meningkat lebih cepat. Ini tentunya memberi kesan negatif kepada anda yang menghidap diabetes. Juga, ia dapat meningkatkan simpanan lemak dan risiko kegemukan (kegemukan).

Walau bagaimanapun, makanan dengan indeks glisemik yang tinggi tidak semestinya berkait dengan diabetes dan obesiti. Bagaimana indeks glisemik tinggi dalam kentang mempengaruhi gula darah anda bergantung pada banyak faktor, seperti bagaimana kentang dimasak dan bagaimana anda memakannya.

Satu kajian yang diterbitkan dalam Journal of the American College of Nutrition pada tahun 2014 telah membuktikan bahawa pengambilan kentang tidak menyebabkan kenaikan berat badan. Maksudnya, walaupun kentang mempunyai indeks glisemik yang tinggi, tetapi tidak semestinya kentang boleh menyebabkan kegemukan. Kajian ini membandingkan penurunan berat badan pada orang yang mengikuti diet rendah kalori dengan kentang dan tanpa kentang.

Cara memasak dan makan kentang sangat mempengaruhi berat badan

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, penggunaan kentang untuk diet bergantung pada bagaimana kentang diproses dan dimakan. Sekiranya anda memproses kentang dengan menggoreng dan memakannya suam dan disertai dengan makanan tinggi lemak, ini sebenarnya boleh membuatkan anda bertambah berat badan.

Terdapat beberapa cara untuk memproses kentang sehingga mereka mempunyai indeks glisemik yang lebih rendah sehingga anda dapat menggunakannya untuk diet anda, iaitu:

  • Makan dengan kulit. Sekiranya anda ingin makan kentang sebagai sumber karbohidrat dalam diet penurunan berat badan, lebih baik makan kentang dengan kulitnya. Jangan kupas kulit kentang kerana di kulit kentang terdapat serat yang membantu anda mengawal selera makan dan meningkatkan pencernaan.
  • Makan kentang sejuk. Kentang yang dimakan panas mempunyai indeks glisemik yang lebih tinggi daripada kentang yang telah sejuk. Oleh itu, kentang penyejuk sebelum anda memakannya, seperti hidangan salad kentang, dapat membantu menurunkan indeks glisemik kentang.
  • Makan kentang dengan sumber makanan protein dan lemak sihat. Makan kentang dengan sumber protein (seperti ikan) dan lemak sihat (seperti minyak zaitun) dapat memperlambat penyerapan karbohidrat dalam kentang. Oleh itu, ia dapat melambatkan kesan indeks glisemik makanan di dalam badan.

Recent Posts