Memasukkan Jari ke dalam Faraj Ternyata Berbahaya, Apa Kesannya?

Menciptakan suasana intim antara pasangan dapat dilakukan dengan keputihan. Kegiatan seksual ini dilakukan dengan memasukkan jari ke dalam faraj. Namun, adakah selamat menggunakan kaedah ini sebelum atau semasa melakukan hubungan seks? Ketahui apa risiko memasukkan jari ke dalam faraj semasa hubungan seks berikut.

Bahaya memasukkan jari ke dalam faraj semasa melakukan hubungan seks

Terdapat banyak penyakit yang dapat menular melalui hubungan seksual, seperti HIV atau gonorea (gonorea).

Penyakit ini menular apabila tubuh cairan atau darah orang yang dijangkiti memasuki tubuh orang yang sihat.

Nah, salah satu aktiviti seks berisiko rendah dengan penyakit kelamin adalah keputihan atau penjarian pada faraj.

Walaupun penyebaran jangkitan jauh lebih rendah dan jarang terjadi, itu tidak bermaksud penjarian vagina bebas risiko.

Beberapa risiko dan penyakit yang mungkin berlaku semasa memasukkan jari ke dalam faraj termasuk yang berikut.

Kerengsaan faraj

Geseran dan tekanan dari jari yang memasuki faraj boleh menyebabkan kerengsaan. Jari yang masuk menyebabkan geseran dan memberi tekanan pada vagina.

Jari yang masuk juga dapat menyalurkan bakteria lain di dalam vagina. Keadaan ini dapat membuat vagina terasa gatal, merah, dan bengkak selama beberapa hari.

Luka dan pendarahan

Faraj anda mempunyai kulit yang lebih tipis daripada kulit di tangan anda. Apabila jari memasuki faraj, kuku boleh menggaru kulit faraj.

Keadaan ini tentunya boleh menyebabkan anda merana kerana sakit.

HIV dan hepatitis B atau hepatitis C

HIV, hepatitis B, atau hepatitis C dapat menular jika pasangan anda dijangkiti dan luka di jari yang dimasukkan ke dalam vagina.

Perkara yang perlu diberi perhatian semasa menggunakan jari untuk merangsang faraj

Kebersihan tangan adalah kunci untuk mencegah risiko luka, kerengsaan, dan penyakit pada vagina. Oleh itu, pastikan pasangan anda membersihkan badannya dan mencuci tangannya sebelum melakukan hubungan seks.

Sekiranya anda merasa tidak selesa ketika pasangan melakukan penjarian faraj, anda harus menghentikan aktiviti tersebut.

Sekiranya anda merasakan tanda-tanda kerengsaan kulit, seperti gatal-gatal dan kemerahan pada vagina yang tidak hilang lebih dari seminggu, anda harus berjumpa doktor.

Recent Posts