Betulkah Sihat untuk Makan Mi Shirataki untuk Diet?

Dari pelbagai jenis mi yang dijual di pasar, adakah anda pernah mendengar atau melihat mi shirataki? Mie shirataki khas ini dengan warna putih yang sedikit jernih, dikatakan dapat membantu menyokong program diet penurunan berat badan. Adakah betul?

Apakah nutrien dalam mi Shirataki?

Akhir-akhir ini, prestij mi shirataki nampaknya semakin meningkat. Sebabnya, mi Shirataki dilaporkan baik untuk anda yang sedang menjalani diet untuk menurunkan berat badan. Tetapi sebelum mengetahui lebih lanjut mengenai ini, tidak ada salahnya untuk meneroka kandungan nutrien dalam mi yang satu ini.

Mie Shirataki adalah sejenis mi yang dibuat dari akar tanaman konjac (konnyaku), atau apa yang sering disebut sebagai serat glukomanan. Itulah sebabnya mi shirataki juga dikenali sebagai mi konjac.

Konjac atau konnyaku sendiri, adalah tanaman ubi yang biasanya tumbuh di Jepun, China, dan beberapa kawasan di Asia Tenggara. Selain diproses menjadi mi, akar tanaman konjac juga sering dijadikan bahan mentah dalam pembuatan tahu, makanan ringan, atau berbentuk seperti padi.

Namun, sebelum diproses menjadi mi shirataki dan beberapa jenis makanan lain, akar tanaman konjac akan diproses menjadi tepung terlebih dahulu. Selepas itu, tepung yang dihasilkan hanya dijadikan pelbagai jenis makanan, termasuk mi shirataki yang dikatakan baik untuk diet.

Secara keseluruhan, mi shirataki mengandungi sejumlah besar air dan serat, tetapi sedikit lemak, protein, dan kalori di dalamnya. Menariknya, mi shirataki juga rendah karbohidrat, sehingga aman untuk mencegah kenaikan gula darah.

Melihat pelbagai kandungan nutrisi, mungkin membuat anda tertanya-tanya tentang kebenaran mi shirataki yang dikatakan baik untuk diet.

Adakah benar bahawa mi Shirataki dapat membantu diet?

Sumber: Diet Keto

Sebenarnya, mi shirataki boleh menjadi salah satu pilihan makanan untuk menyokong program diet dalam menurunkan berat badan. Ini kerana shirataki mempunyai kandungan serat yang cukup tinggi, sehingga dapat membantu menjaga rasa kenyang lebih lama.

Akibatnya, bahagian dan kekerapan makanan anda mungkin lebih kecil, kerana hasil yang diperoleh oleh penyelidikan dalam jurnal Obesity Review. Selain itu, sebuah kajian yang diterbitkan dalam jurnal Diabetes Research and Clinical Practice, menunjukkan hasil yang serupa.

Sebenarnya, memakan sumber makanan yang mengandungi serat glukomanan dapat membantu menurunkan kadar hormon ghrelin. Hormon ghrelin adalah hormon yang bertanggungjawab untuk menghantar isyarat kelaparan ke otak, sehingga meningkatkan selera makan.

Tetapi sebaliknya, penyelidikan dalam Journal of Obesity, menemui hasil yang sebaliknya. Kajian itu, yang dilakukan selama 8 minggu, tidak menemukan perbezaan dalam penurunan berat badan walaupun mereka berdua minum serat glukomanan.

Sama ada pada orang yang berlebihan berat badan, dan juga orang yang berat badannya ideal. Di mana serat glukomanan ini adalah bahan asas mi shirataki, ia sering dimakan untuk diet.

Ini dikira kerana glukomanan diambil dalam bentuk tablet suplemen, dan mungkin mempunyai kesan yang sama seperti makan mi shirataki. Secara umum, penyelidikan yang ada hanya melibatkan bahan serupa yang juga terdapat dalam mi shirataki.

Sejauh ini, belum ada penyelidikan khusus yang benar-benar membincangkan bahawa shirataki dapat digunakan untuk diet penurunan berat badan.

Hati-hati, makan karbohidrat rendah terlalu kerap juga boleh menjadi buruk

Selain belum terbukti sepenuhnya secara saintifik, ada perkara lain yang harus dipertimbangkan sebelum makan mi shirataki setiap hari. Seperti yang telah anda ketahui, mi shirataki sering digunakan untuk diet berat yang rendah karbohidrat.

Apabila pengambilan karbohidrat yang diterima oleh tubuh terlalu sedikit, terutama berlaku setiap hari, secara automatik kadar insulin badan dapat menurun secara drastik. Keadaan ini kemudian mencetuskan pembebasan lemak sebagai pengganti sumber tenaga.

Akibatnya, tubuh menghasilkan banyak asid lemak yang disebut keton. Dalam keadaan kelaparan atau kekurangan pengambilan karbohidrat, keton dapat memberikan sedikit tenaga untuk menyokong kerja otak.

Malangnya, jika ia bertahan lama, keton ini berisiko mengganggu fungsi badan. Ini adalah salah satu perkara yang membuat anda tidak digalakkan mengehadkan jumlah pengambilan karbohidrat terlalu lama.

Sekiranya anda merancang untuk menurunkan berat badan dengan makan mi shirataki secara berkala, ada baiknya berjumpa dengan doktor atau pakar pemakanan terlebih dahulu.

Recent Posts