Ini adalah Urutan Proses Pendengaran Telinga Manusia |

Pendengaran adalah salah satu deria utama manusia yang berfungsi untuk berkomunikasi dan memberi amaran kepada tubuh. Melalui deria pendengaran, anda dapat merasakan getaran yang dikenali sebagai suara. Ini dipanggil proses pendengaran yang melibatkan bahagian telinga dan otak. Penjelasan di bawah akan membincangkan bagaimana proses pendengaran berlaku, dari menerima gelombang bunyi hingga menghantarnya ke otak.

Apakah bahagian telinga dan fungsinya dalam proses pendengaran?

Sebelum membincangkan proses pendengaran, anda perlu mengetahui bahagian telinga dan fungsinya sebagai deria pendengaran. Inilah penjelasannya.

1. Telinga luar

Telinga luar terdiri daripada auricle dan saluran telinga. Dalam proses pendengaran, telinga luar bertugas menghantar suara ke membran timpani (gendang telinga).

Cuping telinga, juga dikenal sebagai pinna, terbuat dari tulang rawan yang ditutup dengan kulit. Pinna mengumpulkan suara dan menyalurkannya ke saluran telinga.

Sementara itu, saluran telinga panjangnya sekitar 4 cm dan terdiri dari bahagian luar dan bahagian dalam. Bahagian luarnya dilapisi dengan kulit yang berbulu yang mengandungi kelenjar untuk membentuk earwax.

Rambut tumbuh di bahagian luar saluran telinga dan berfungsi sebagai pelindung dan pembasmi kuman.

2. Telinga tengah

Telinga tengah adalah ruang yang dipenuhi udara yang disambungkan ke bahagian belakang hidung melalui tiub nipis panjang yang disebut tiub Eustachian.

Ruang telinga tengah menempatkan tiga tulang yang membawa suara dari membran timpani ke bahagian dalam telinga. Tulang itu diberi nama malleus, incus, dan stape.

Dinding luar telinga tengah adalah membran timpani, sementara dinding dalam adalah koklea (koklea). Bahagian atas telinga tengah membentuk tulang di bawah lobus tengah otak.

Sementara itu, pangkal telinga tengah merangkumi pangkal urat besar yang mengalirkan darah dari kepala.

3. Telinga dalaman

Telinga dalam adalah ruang yang terdiri daripada labirin bertulang dan labirin membran, satu di antara yang lain.

Labirin bertulang mempunyai rongga yang dipenuhi dengan kanal bulat yang bertanggungjawab untuk fungsi keseimbangan.

Bahagian telinga yang telah disebutkan di atas saling berkaitan. Bahagian-bahagian ini bergabung dalam proses pendengaran, sehingga anda dapat memahami suara atau suara.

Apakah susunan proses mendengar?

Proses pendengaran adalah proses menukar getaran bunyi dari persekitaran luaran menjadi potensi tindakan.

Objek yang bergetar menghasilkan bunyi, dan getaran ini memberikan tekanan ke udara, yang dikenali sebagai gelombang bunyi.

Telinga anda mempunyai kemampuan untuk membezakan ciri-ciri suara yang berbeza, seperti nada dan suara yang kuat, yang merujuk kepada frekuensi gelombang suara dan persepsi intensiti suara.

Pengukuran frekuensi bunyi diukur dalam hertz (Hz, kitaran sesaat). Telinga manusia dapat mengesan frekuensi dari 1,000-4,000 hertz.

Sementara itu, telinga bayi dapat mendengar frekuensi antara 20-20,000 Hz.

Keamatan bunyi diukur dalam desibel (dB). Julat pendengaran manusia pada skala desibel adalah dari 0-13 dB. Semua sifat yang disebutkan mesti menjalani proses untuk memasuki sistem pusat.

Dipetik dari National Institute on Pekak dan Gangguan Komunikasi Lain (NIDCD), berikut adalah susunan proses mendengar yang perlu anda ketahui.

  1. Gelombang suara memasuki telinga luar dan bergerak melalui jalan sempit yang disebut saluran telinga, yang menuju ke gendang telinga.
  2. Gegendang telinga bergetar dari gelombang suara yang masuk dan memancarkan getaran ini ke tiga tulang kecil di telinga tengah.
  3. Tulang di telinga tengah menguatkan atau meningkatkan getaran suara dan menghantarnya ke koklea.
  4. Selepas getaran menyebabkan cecair di dalam koklea bergetar, gelombang bunyi bergerak di sepanjang membran basilar. Sel rambut, iaitu sel deria yang terletak di atas membran basilar, mengawal gelombang bunyi. Sel rambut berhampiran hujung koklea yang lebar kemudian mengesan bunyi bernada tinggi, sementara sel yang lebih dekat dengan pusat mengesan bunyi bernada rendah.
  5. Semasa sel-sel rambut bergerak, komponen seperti rambut kecil (dikenali sebagai stereocilia) yang duduk di atas sel rambut membongkok struktur dan membongkok di atasnya. Ini menyebabkan stereocilia terbuka. Kemudian, bahan kimia memasuki sel dan membuat isyarat elektrik.
  6. Saraf pendengaran kemudian membawa isyarat ini ke sistem saraf pusat (otak) dan mengubahnya menjadi bunyi yang kita kenali dan fahami.

Apakah fungsi otak yang berkaitan dengan proses pendengaran?

Apabila isyarat dari saraf pendengaran dibawa ke otak, otak melaksanakan fungsinya dengan menyokong keperluan anda.

Dipetik dari World Health Organization, berikut adalah pelbagai fungsi otak yang berkaitan dengan proses pendengaran.

1. Sekat bunyi yang tidak diingini

Keupayaan otak ini menjadikan anda dapat mendengar dan berkomunikasi dengan jelas di ruangan yang sesak dan bising.

Ini juga dikenali sebagai kesan pesta koktel atau kesan pesta koktel.

Seiring usia anda, kemampuan anda untuk mendengar di bilik yang ramai akan semakin berkurang.

Keupayaan ini akan bertambah buruk apabila anda mengalami gangguan pendengaran atau penyakit telinga yang mempengaruhi pendengaran.

2. Tentukan lokasi sumber bunyi

Setelah proses mendengar berlaku, otak dapat membolehkan anda menentukan sumber suara dengan tepat.

Contohnya, anda tahu dari mana datangnya suara, anda tahu dari mana hendak berpaling untuk mencari pembesar suara, dan anda tahu di mana mencari kapal terbang atau burung.

Terdapat saraf khas yang menangani ini dalam sistem saraf pusat.

3. Tentukan bunyi hidup dan mati

Deria pendengaran anda mempunyai fungsi peringatan untuk sebarang jenis isyarat. Terdapat sel otak yang hanya bertindak balas terhadap inisiasi suara, sementara sel otak lain hanya bertindak balas terhadap perubahan suara menjadi tidak aktif.

Contohnya, apabila seseorang menghidupkan penghawa dingin, anda akan menyedarinya. Begitu juga semasa peranti dimatikan.

4. Interaksi rangsangan bunyi dengan bahagian otak yang lain

Rangsangan bunyi menghasilkan interaksi dengan bahagian otak yang lain untuk memberikan tindak balas yang sesuai.

Itulah sebabnya, jika anda mendengar penggera kebakaran, badan anda akan bertindak balas secara automatik yang menyebabkan penerbangan, berdebar-debar jantung, dan kesediaan untuk bergerak dengan segera.

Contoh lain adalah seorang ibu yang merasa lebih waspada ketika mendengar bayinya menangis, daripada orang lain.

Suara tertentu boleh menimbulkan kemarahan, keseronokan, atau yang lain. Ringkasnya, sensasi yang dihasilkan dari proses pendengaran bercampur dengan mekanisme badan dan menjadi satu kesatuan.

Recent Posts