Pelembap untuk Kulit, Seberapa Penting untuk Digunakan?

Produk penjagaan kulit harian yang tergolong baik mesti merangkumi penggunaan pelembap atau pelembap. Produk ini berfungsi untuk menjaga kesihatan kulit dan terhidrasi dengan baik. Pelembap juga membantu penyerapan produk penjagaan kulit seterusnya.

Petua memilih pelembap yang sihat

Terdapat banyak jenis pelembap yang direka khas untuk setiap jenis kulit. Setiap produk juga mengandungi bahan aktif dengan fungsi yang berbeza. Agar tidak memilih yang salah, berikut adalah petua untuk memilih pelembap yang sesuai untuk kulit anda.

Akademi Dermatologi Amerika mencadangkan penggunaan pelembap muka selepas mandi supaya kulit anda yang masih lembap dapat mengikat cecair dengan baik. Jadi, bagaimana anda memilih produk ini yang sihat untuk kulit sehingga tidak menimbulkan masalah?

1. Ketahui jenis kulit anda

Ketahui jenis kulit anda terlebih dahulu untuk memastikan produk yang anda gunakan sesuai dengan keperluan anda. Jenis kulit anda ditentukan oleh pelbagai faktor seperti genetik dan persekitaran.

Secara umum, terdapat empat jenis kulit yang sihat ditambah satu jenis kulit sensitif. Berikut adalah jenisnya pelembap disyorkan untuk setiap jenis kulit wajah.

  • Kering: Pelembap berasaskan minyak untuk kulit kering dengan tekstur tebal. Bahan yang dicadangkan termasuk asid hyaluronik, lanolin, ceramides, atau gliserin.
  • Berminyak: Pelembap untuk kulit berminyak berasaskan air dengan tekstur yang lebih nipis dan tidak komedogenik. Bahan yang disyorkan adalah asid hidroksi seperti AHA dan BHA.
  • Normal dan gabungan: Pelembap untuk jenis kulit ini adalah berasaskan air dengan tekstur dan bahan aktif yang sama seperti kulit berminyak.
  • sensitif: Pelembap berasaskan air untuk kulit sensitif yang mengandungi gel aloe vera atau bahan yang menenangkan kulit.

2. Perhatikan keterangan label pembungkusan

Sentiasa perhatikan label pembungkusan pelembap yang anda ingin beli, terutamanya jika produk ini akan digunakan pada wajah. Maklumat berikut sering disenaraikan pada label pembungkusan produk dan maknanya.

Bahan aktif dan tidak aktif

Bahan aktif adalah bahan yang menjadikan produk berfungsi sebagaimana mestinya. Sebagai contoh, pelembap yang melindungi kulit dari sinar ultraviolet sering mengandungi titanium oksida, yang merupakan bahan utama dalam pelindung matahari.

Bahan aktif yang paling biasa digunakan dalam pelembap adalah lanolin, gliserin, dan petrolatum. Bahan-bahan yang tidak aktif, sebaliknya, adalah bahan sokongan yang melengkapkan produk anda.

Bukan komedogenik

Produk berlabel bukan komedogenik bermaksud ia mempunyai sifat yang tidak menyumbat liang. Produk ini biasanya tidak mengandungi minyak sehingga sangat sesuai untuk pemilik jenis kulit berminyak dan rawan jerawat.

Hypoallergenic

Istilah ini adalah tanda bahawa produk pelembap kurang mencetuskan reaksi alahan pada pengguna. Produk ini sesuai untuk anda yang mempunyai kulit sensitif dan alergi. Namun, perlu diingat bahawa tidak ada jaminan bahawa produk tersebut tidak akan mencetuskan alergi sama sekali.

Jadi, apa yang anda boleh buat? Sekiranya anda pernah mengalami reaksi alergi terhadap a pelembap, anda harus memperhatikan bahan-bahan yang terdapat dalam jenis produk ini dan menjauhkannya pada waktu lain.

Semula jadi vs organik

Produk dikatakan sebagai produk semula jadi jika menggunakan bahan yang berasal dari tumbuhan (dengan atau tanpa produk kimia).

Sementara itu, produk dikatakan organik jika bahan yang terkandung tidak menggunakan produk kimia, racun perosak, atau baja tiruan sama sekali.

Panduan menggunakan pelembap yang baik dan betul

Tidak sedikit orang yang biasa menggunakan pelembap tetapi masih tidak mendapat hasil yang diinginkan. Ini mungkin disebabkan oleh cara menggunakannya yang salah. Produk pesananUntuk memberikan hasil yang optimum, berikut adalah panduan penggunaan yang dapat anda terapkan.

1. Ratakan dari luar ke dalam

Pertama, sapukan pelembap ke seluruh wajah anda. Lancar dari bahagian luar wajah ke arah tengah dengan gerakan membulat ke atas. Mulakan di bahagian tengah dagu. Urut perlahan-lahan dengan gerakan bulat ke garis rahang ke arah dahi dan berakhir di kawasan hidung.

Sekiranya anda menggunakannya dalam arah terbalik, kelembapan yang tinggal akan bertambah di sekitar garis rambut. Ini menyebabkan liang tersumbat di sekitar garis rambut di dekat telinga anda. Apabila liang tersumbat, bintik hitam dapat muncul di kawasan tersebut.

2. Jangan lupa leher

Ramai orang lupa menggunakan pelembap di leher kerana lebih menumpukan pada kawasan muka. Sebenarnya, ini adalah salah satu kesalahan yang paling biasa, kerana leher adalah lanjutan dari kulit wajah anda yang perlu dirawat juga.

Setelah menggunakan pelembap pada wajah, sapukan lagi dengan jumlah yang sama pada kulit leher. Urut dengan lembut sehingga seluruh permukaan leher ditutup dengan pelembap.

3. Gunakan pelembap selepas mandi

Dalam siri penjagaan kulit, penggunaan pelembap biasanya disusun setelah mandi atau mencuci muka. Ini adalah kaedah aplikasi yang ideal, tetapi anda tidak boleh membiarkan kulit basah selama lebih dari satu minit.

Setelah mandi atau mencuci muka, segera tepuk wajah anda dengan tuala lembut untuk membuang sisa air yang masih menetes. Selepas itu, gunakan pelembap pada wajah yang masih separuh lembap sehingga kandungannya diserap dengan sempurna.

4. Sesuaikan jenis pelembap dengan cuaca

Penggunaan pelembap tidak hanya disesuaikan dengan jenis kulit anda, tetapi juga cuaca di persekitaran anda. Dalam cuaca panas dan terik, pastikan anda menggunakannya pelembap Muka mengandungi SPF minimum 30.

Semakin besar kandungan SPF dalam pelembap, semakin baik kemampuannya untuk menangkis kesan berbahaya sinar UVA dan UVB dari sinar matahari. Sementara itu, dalam cuaca sejuk dan sejuk, anda boleh menggunakan pelembap dengan tekstur yang lebih ringan.

Urutan penggunaan yang disyorkan adalah pelembap, baru pelindung matahari. Walau bagaimanapun, ada juga orang yang mungkin lebih selesa menggunakan pelindung matahari atau produk lain terlebih dahulu, kemudian berakhir dengan pelembap.

Ini sebenarnya tidak buruk untuk kulit. Hanya itu, anda harus berhati-hati dalam memilih dan menggunakan pelembap supaya produk ini tidak larut pelindung matahari dan mengurangkan keupayaannya.

Adakah anda perlu menggunakan pelembap selepas topeng lembaran?

Pada dasarnya, kandungan serum di dalam topeng lembaran dapat menjadikan wajah lebih lembap. Bagi sesetengah orang yang kulitnya normal atau berminyak, gunakan topeng lembaran bersendirian biasanya cukup untuk menamatkan beberapa langkah penjagaan kulit.

Walau bagaimanapun, jika jenis kulit anda kering, tidak ada salahnya menggunakan pelembap setelah anda selesai menggunakannya topeng lembaran. aka pelembap pelembap biasanya digunakan sebagai penutup pada peringkat akhir penjagaan kulit.

Ini kerana penggunaan pelembap berfungsi untuk "mengunci" produk serum atau esen yang telah diserap ke dalam kulit wajah. Bukan hanya itu, menggunakan pelembap selepas topeng lembaran juga dapat membantu menjaga kulit sentiasa terhidrat dan lembap lebih lama.

Setelah menggunakan pelembap secara berkala selama beberapa hari atau minggu, cuba buat penilaian. Adakah anda merasakan wajah anda lebih lembap dan selesa? Sekiranya ya, maka anda telah menemui pelembap terbaik untuk kulit anda.

Recent Posts