3 Fasa Denggi Anda Perlu Mengetahui •

Memasuki perubahan musim dari kering hingga hujan atau sebaliknya, cuaca pada amnya menjadi tidak menentu. Semasa musim peralihan ini, demam berdarah denggi (DHF) biasanya banyak berlaku. Demam denggi sendiri berlaku dalam beberapa fasa penampilan penyakit ini. Apa yang perlu diketahui mengenai kitaran atau fasa demam denggi?

Proses berlakunya demam denggi (DHF)

Penularan demam denggi atau DHF berlaku melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti dan Aedes albopictus. Namun, harus difahami bahawa tidak semua nyamuk Aedes mesti membawa virus denggi.

Hanya nyamuk Aedes wanita yang telah dijangkiti virus denggi yang dapat menyebarkan virus tersebut kepada manusia.

Meringkaskan penjelasan dari Pusat Perlindungan Kesihatan, seekor nyamuk Aedes Wanita boleh dijangkiti virus jika nyamuk sebelumnya menghisap darah manusia yang mengalami demam akut.

Demam akut boleh bermula dari dua hari sebelum suhu badan meningkat hingga 5 hari setelah gejala demam pertama dirasakan. Ini juga sering dikenali sebagai viremia, suatu keadaan yang disebabkan oleh tahap tinggi virus di dalam badan.

Virus ini kemudian akan hilang di dalam tubuh nyamuk yang sihat selama 12 hari selepas itu. Proses ini juga dikenali sebagai masa inkubasi.

Setelah fasa atau periode inkubasi virus denggi selesai, ini bermaksud bahawa virus itu aktif dan nyamuk dapat mulai menyebarkan demam denggi kepada manusia melalui gigitannya.

Apabila nyamuk yang membawa virus menggigit manusia, virus akan masuk dan mengalir dalam darah manusia dan kemudian mula menjangkiti sel-sel badan yang sihat.

Apabila badan mengesan kedatangan virus, sistem kekebalan tubuh akan segera menghasilkan antibodi khas yang berfungsi dengan sel darah putih untuk melawannya.

Tindak balas imun juga merangkumi pembebasan sel T sitotoksik (limfosit) untuk mengenali dan membunuh sel tubuh yang dijangkiti.

Seluruh proses ini adalah masa inkubasi demam denggi di dalam tubuh manusia, yang kemudian berakhir dengan munculnya pelbagai gejala DHF.

Gejala biasanya mula muncul sekitar empat hingga 15 hari inkubasi, setelah gigitan nyamuk pertama yang membawa virus denggi.

Fasa yang mesti dilalui semasa demam denggi (DHF)

Orang yang sakit demam denggi atau DHF biasanya melalui tiga fasa penyakit ini, dari munculnya gejala pertama hingga mereka sembuh sepenuhnya.

Kitaran DHF ini menunjukkan bahawa tubuh anda melawan virus denggi yang dibawa oleh nyamuk.

Fasa demam denggi ini juga dikenali sebagai Horse Saddle Cycle.

Disebut kerana ketika dijelaskan, kadar perkembangan penyakit ini kelihatan tinggi-rendah-tinggi yang serupa dengan tempat duduk penunggang kuda.

Berikut ini adalah penjelasan mengenai fasa atau kitaran demam denggi (DHF) yang harus anda ketahui.

1. Fasa demam

Fasa demam adalah fasa pertama demam denggi yang berlaku sebaik sahaja virus mula dijangkiti.

Gejala yang paling ketara yang muncul dalam fasa ini adalah demam tinggi lebih dari 40 darjah Celsius yang muncul secara tiba-tiba. Demam tinggi biasanya berlangsung selama 2-7 hari.

Gejala yang perlu diperhatikan semasa fasa awal

Bersamaan dengan demam tinggi, gejala DHF pada fasa pertama sering kali merangkumi kemunculan ruam merah khas demam denggi di seluruh badan dan kulit wajah.

Pada fasa ini juga akan muncul keluhan sakit sendi dan otot di seluruh badan dan sakit kepala.

Dalam beberapa kes, gejala dijumpai dalam bentuk sakit tekak dan jangkitan, sakit di sekitar bola mata, selera makan menurun, mual dan muntah.

Gejala awal ini menyebabkan penurunan jumlah sel darah putih dan platelet yang akan membawa doktor untuk mendiagnosis demam denggi.

Sekiranya demam berlangsung lebih dari 10 hari, mungkin demam denggi.

Semasa pada anak kecil yang terkena DHF, fasa awal demam denggi dapat dicirikan oleh kejang dan demam tinggi. Anak anda juga boleh mengalami dehidrasi.

Berbanding dengan orang dewasa, kanak-kanak cenderung kehilangan cecair dengan lebih mudah apabila mereka demam tinggi.

Perkara yang perlu dilakukan semasa fasa demam denggi awal

Pelbagai gejala awal denggi boleh menyukarkan penghidap untuk melakukan aktiviti harian. Sebilangan besar orang mungkin terpaksa cuti sakit atau ketinggalan sekolah kerana badan terasa sangat lemah.

Jadi semasa fasa pertama ini, pesakit demam denggi digalakkan minum lebih banyak air.

Cecair badan yang mencukupi dapat membantu mengurangkan demam dan mencegah dehidrasi.

Apabila demam reda dengan cepat, kemungkinan besar demam denggi tidak begitu teruk.

Walau bagaimanapun, pesakit juga harus terus dipantau kerana fasa DHF ini cenderung berubah menjadi fasa kritikal.

2. Fasa kritikal

Setelah melalui fasa demam, orang yang sakit demam denggi cenderung mengalami fasa kritikal yang sering mengelirukan.

Fasa kritikal disebut menipu kerana pada tahap ini demam akan turun secara drastik ke suhu badan normal (sekitar 37 darjah Celsius) sehingga pesakit merasa dia telah sembuh.

Sebilangan orang malah kembali ke aktiviti biasa.

Sebenarnya, pada fasa ini keadaan anda boleh menjadi maut jika anda menghentikan rawatan. Sekiranya fasa ini diabaikan dan tidak dirawat dengan betul, platelet darah akan menurun lebih banyak lagi.

Penurunan platelet secara drastik boleh menyebabkan pendarahan yang tertunda.

Gejala yang perlu diperhatikan semasa fasa kritikal

Selama peralihan dari febril ke fasa kritikal, pesakit berisiko tinggi mengalami kebocoran plasma darah dari pembuluh darah, kerosakan organ, dan pendarahan yang teruk.

Dalam 3 hingga 7 hari pertama setelah melewati febril fase, pesakit DHF sangat berisiko mengalami kebocoran kapal. Bermula dari sini, ini adalah tanda bahawa anda telah memasuki fasa kritikal demam denggi.

Gejala kebocoran saluran darah pada fasa demam denggi ini dapat dilihat dengan jelas.

Tanda-tandanya, penderita demam denggi dapat terus mengalami mimisan dan muntah, sehingga merasa sakit perut yang tidak tertahankan.

Pemeriksaan di makmal juga menunjukkan bahawa pesakit mempunyai hati yang membesar.

Perlu juga diperhatikan bahawa fasa kritikal juga dapat terjadi tanpa kebocoran plasma disertai dengan pendarahan luaran.

Jadi walaupun dari luar anda tidak berdarah, badan anda sebenarnya mengalami pendarahan dalaman yang lebih teruk.

Perkara yang perlu dilakukan semasa fasa kritikal demam denggi

Orang yang berada dalam tahap atau kitaran ini sebenarnya harus terus menjalani rawatan DHF walaupun kelihatan sihat. Sebabnya, keadaan badan seseorang itu belum pulih sepenuhnya.

Sekiranya anda tidak mendapatkan rawatan dengan segera, platelet pesakit akan terus turun secara drastik dan boleh mengakibatkan pendarahan yang sering tidak disedari.

Oleh itu, satu-satunya cara untuk melalui kitaran atau tempoh kritikal DHF adalah mendapatkan rawatan perubatan secepat mungkin.

Pesakit mesti dirawat dengan cepat oleh pasukan perubatan kerana fasa kritikal ini berlangsung tidak lebih dari 24-38 jam.

3. Fasa penyembuhan

Sekiranya pesakit demam denggi berjaya melewati fasa kritikal, secara amnya dia akan mengalami demam lagi.

Namun, ini tidak perlu dibimbangkan. Fasa ini sebenarnya adalah petanda bahawa pesakit demam denggi mulai pulih.

Sebabnya, seiring dengan kenaikan suhu badan, platelet juga perlahan-lahan akan naik ke tahap normal. Cecair badan yang turun selama dua fasa pertama perlahan-lahan mulai kembali normal pada 48-72 jam selepas itu.

Tempoh penyembuhan demam denggi juga dapat dilihat dari peningkatan selera makan, sakit perut mereda, dan rutin buang air kecil juga kembali normal.

Secara umum, orang yang sakit dengan DHF dapat disembuhkan jika jumlah sel platelet dan darah putih mereka kembali normal setelah dilihat melalui ujian darah DHF khas.

Masa yang biasanya diperlukan untuk pesakit demam denggi untuk pulih sepenuhnya adalah 1 minggu.

Rawatan semasa kitaran denggi

Perkara pertama dan paling penting yang harus dilakukan adalah berjumpa doktor sebaik sahaja anda merasakan simptom kitaran awal DHF.

Doktor kemudian akan mendiagnosis betapa teruknya keadaan DHF anda, dan menentukan sama ada anda harus dimasukkan ke hospital atau hanya berehat di rumah.

Sepanjang kitaran atau fasa demam denggi, anda juga harus mengambil banyak cecair. Cecair yang dimakan tidak hanya dapat diperoleh dari air mineral, tetapi dari buah-buahan atau sayur-sayuran, makanan berair lain, hingga cairan elektrolit.

Pada awal kitaran denggi, elektrolit paling baik diambil untuk mencegah kebocoran plasma, yang merupakan risiko fasa kritikal. Contoh minuman yang mengandungi elektrolit adalah minuman isotonik, susu, ORS, dan jus buah.

Di samping itu, anda juga boleh makan makanan yang disyorkan untuk pesakit DHF.

Pengambilan makanan dan minuman yang betul sangat penting, terutama sebelum dan semasa fasa kritikal demam denggi, salah satunya adalah dengan memakan jambu biji merah.

Jambu biji merah mengandungi trombinol yang mampu merangsang badan untuk bekerja lebih aktif untuk menghasilkan platelet darah yang lebih sihat. Ini bertujuan untuk mencetuskan pembentukan platelet atau platelet darah baru.

Tetapi, kerana pesakit yang menjalani kitaran DHF memerlukan pengambilan makanan yang mudah dicerna, lebih baik jambu biji merah diproses menjadi jus.

Kandungan air dalam jus juga baik untuk mencegah dehidrasi sehingga dapat mempercepat penyembuhan demam denggi.

Semasa menjalani rawatan di setiap fasa demam denggi, pesakit juga diminta untuk berehat sepenuhnya untuk mempercepat pemulihan badan.

Rehat di tempat tidur, minum ubat sakit, minum cecair dan makanan yang meningkatkan platelet dapat mencegah komplikasi teruk dari denggi.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌

Recent Posts