Ujian MMPI, Pemeriksaan untuk Diagnosis Gangguan Mental •

Minnesota Multiphasic Personality Inventory (MMPI) adalah ujian psikologi yang dilakukan untuk menilai keperibadian dan psikopatologi. Pemeriksaan ini bertujuan untuk menentukan keadaan kesihatan mental, sehingga pakar profesional dapat menentukan kehadiran atau ketiadaan gangguan mental pada orang yang menjalani ujian MMPI ini. Baca penjelasan lengkap mengenai peperiksaan MMPI di bawah.

Apakah ujian MMPI?

Ujian MMPI pertama kali dibuat pada tahun 1937 oleh psikologi klinikal bernama Starke R. Hathaway dan pakar neuropsikiatri bernama J. Charnley McKinley di University of Minnesota.

Tujuan membuat ujian ini adalah untuk memudahkan para pakar dalam bidang kesihatan mental untuk mendiagnosis pelbagai gangguan mental.

Walau bagaimanapun, ujian ini hanya diterbitkan pada tahun 1943 dan telah melalui pelbagai perubahan yang bertujuan menjadikan hasilnya lebih tepat. Sehingga kini, ujian MMPI adalah salah satu ujian psikologi yang paling banyak digunakan dan telah disesuaikan oleh lebih daripada 40 negara di dunia.

Bukan hanya untuk keperluan dalam dunia psikologi klinikal, ujian ini juga sering digunakan untuk tujuan lain. Sebagai contoh, ujian MMPI juga digunakan dalam pelbagai kes undang-undang, seperti dalam kes jenayah untuk menilai pembelaan suspek atau dalam kes pertikaian hak asuh anak untuk menilai watak kedua ibu bapa.

Bukan hanya itu, ujian MMPI juga dapat digunakan sebagai instrumen penilaian dalam merekrut pekerja syarikat untuk profesi tertentu, terutama yang memiliki pekerjaan berisiko tinggi.

Apakah jenis ujian MMPI?

Pemeriksaan psikologi ini mempunyai tiga jenis ujian, termasuk:

1. ujian MMPI-2

Ujian MMPI-2 adalah versi tertua dari cek ini. Walaupun begitu, ujian MMPI-2 adalah yang paling banyak digunakan, kerana psikologi merasa paling biasa dengan jenis ini.

Ujian MMPI-2 adalah jenis yang diberikan untuk orang dewasa dan terdiri daripada 567 soalan dan dianggap mempunyai hasil yang sah atau boleh dipercayai. Walaupun begitu, banyak yang mulai beralih ke versi yang lebih baru, iaitu ujian MMPI-2-RF.

2. Ujian MMPI-2-RF Tes

Sementara itu, ujian MMPI-2-RF adalah versi baru dari jenis sebelumnya, dan pertama kali digunakan pada tahun 2008. Ujian ini terdiri daripada 338 soalan, jadi memerlukan lebih sedikit masa untuk mengisi setiap soalan.

Beberapa pakar profesional mulai beralih menggunakan jenis ujian ini kerana dianggap versi terbaru dari jenis sebelumnya, menjadikannya lebih sempurna. Sebenarnya, lama-kelamaan, disyaki ujian ini akan digunakan lebih kerap.

Walaupun begitu, masih memerlukan beberapa semakan untuk mengemas kini jenis soalan dalam ujian untuk meningkatkan kesahan atau kebenaran hasil ujian itu sendiri.

3. MMPI-A. Ujian

Sedikit berbeza dari dua jenis ujian sebelumnya, ujian MMPI-A dijalankan khusus untuk remaja. Maksudnya, ujian tersebut tidak relevan untuk digunakan oleh orang dewasa. Ujian ini dilakukan untuk mengetahui ciri-ciri kanak-kanak dan remaja, serta untuk membantu para pakar menentukan rancangan rawatan jika anak itu mengalami gangguan jiwa.

Apakah keputusan ujian MMPI?

Dalam ujian ini, responden akan diminta untuk menjawab sejumlah soalan. Jumlah soalan yang akan dijawab bergantung pada jenis ujian MMPI yang diambil. Jawapan untuk soalan-soalan ini akan ditukar oleh psikiatri atau psikologi klinikal menjadi laporan.

Hasil ujian MMPI biasanya diukur menggunakan parameter klinikal yang menunjukkan keadaan kesihatan mental responden. Terdapat sepuluh parameter klinikal, dan setiap parameter menunjukkan keadaan psikologi yang berbeza.

Secara amnya, semakin tinggi skor ujian ini, semakin tinggi petunjuk bahawa responden mempunyai gangguan kesihatan mental. Berikut adalah penerangan ringkas setiap parameter dari University of Minnesota Press:

1. Hipokondriasis

Parameter ini bertujuan untuk menilai potensi gejala yang tidak spesifik dan berkaitan dengan fungsi tubuh. Terdapat 32 soalan yang akan memantau masalah kesihatan fizikal termasuk masalah dengan sistem pencernaan.

Parameter ini adalah bahagian penting dalam ujian MMPI kerana banyak gangguan mental dicirikan oleh penampilan gejala fizikal.

2. Kemurungan

Parameter seterusnya bertujuan untuk menilai keadaan kesihatan mental semasa. Terdapat 57 soalan untuk diisi mengenai kemurungan. Biasanya, penilaian ini dilihat dari sudut moral, tidak ada harapan di masa depan, dan ketidakpuasan responden terhadap keadaan hidup semasa.

Sekiranya skor atau skor yang diperoleh sangat tinggi, ini menunjukkan bahawa responden mengalami kemurungan. Sementara itu, jika skor masih dalam had yang munasabah, kemungkinan responden merasa tidak puas dengan kehidupannya sekarang.

3. Histeria

Parameter MMPI seterusnya terdiri daripada 60 soalan. Dalam parameter ini, ada lima aspek yang akan dipertimbangkan, termasuk rasa malu, sinis, neurotisme, kesihatan fizikal yang buruk, dan juga sakit kepala.

Memandangkan parameter ini digunakan untuk menguji kesihatan mental secara keseluruhan, profesional perubatan akan mengenal pasti kecenderungan responden untuk mendapat skor tinggi pada parameter histeria.

Sebabnya, parameter ini dapat menunjukkan adanya gangguan kesihatan mental seperti gangguan kecemasan kepada paranoia yang kemudiannya akan dinilai lebih lanjut.

4. Penyimpangan psikopat

Parameter ini akan menilai tingkah laku sosial responden, misalnya sama ada anda mempunyai sikap yang tidak sesuai dengan norma sosial yang ada dalam masyarakat. Bukan hanya itu, parameter ini juga digunakan untuk mengetahui sama ada responden mempunyai masalah dengan orang lain, mengalami keterasingan sosial, atau mengasingkan diri.

Terdapat 50 soalan yang mesti dijawab dalam parameter ujian MMPI ini. Walau bagaimanapun, masih ada beberapa perdebatan mengenai ketepatan hasil parameter penyimpangan psikopat. Sebabnya, sebilangan orang merasakan bahawa terdapat banyak faktor lain yang perlu dipertimbangkan ketika mereka ingin menjalin komunikasi dengan orang lain.

Sebagai contoh, tidak hanya mempertimbangkan keadaan kesihatan mental, tetapi juga jenis keperibadian berdasarkan MBTI, introvert dan ekstrovert, kepada pilihan lain.

5. maskuliniti dan kewanitaan

Parameter seterusnya akan mengukur atau menilai kejantanan dan kewanitaan. Ujian ini menilai seberapa aktif atau pasif responden dalam kehidupan seharian, hobi, hobi, hingga keutamaan untuk topik tertentu.

Parameter ini sebenarnya ingin mengetahui kecenderungan jantina setiap individu. Walaupun begitu, aspek ini telah mendapat banyak kritikan kerana dianggap terlalu terpaku pada stereotaip yang ada dalam masyarakat.

Oleh itu, parameter ini telah dinilai semula sehingga hasil yang diperoleh dapat menggambarkan dengan lebih tepat tentang jantina, kesihatan mental, dan tingkah laku individu yang menjalani ujian MMPI.

6. Paranoia

Parameter ini bertujuan untuk menilai kecenderungan paranoia responden. Terdapat 40 soalan yang perlu dijawab seputar kepekaan, merasa mudah curiga, merasa menjadi mangsa, hingga tingkah laku yang kaku. Hasil parameter ini dapat menunjukkan seseorang mengalami gejala paranoia.

7. Psikastenia

Skala penilaian ini terdiri daripada 48 soalan yang akan memantau ketidakupayaan untuk menolak tindakan atau pemikiran tertentu.

Parameter ini akan menilai ketakutan yang tidak masuk akal, kesukaran responden untuk berkonsentrasi, perasaan bersalah, kritikan diri dan petunjuk tingkah laku kompulsif obsesif. Skor tinggi pada parameter ini menunjukkan adanya gejala gangguan obsesif-kompulsif.

8. Skizofrenia

Tujuan parameter ini adalah untuk mengetahui indikasi skizofrenia pada responden. Terdapat 78 soalan yang mesti dijawab mengenai hubungan buruk dengan keluarga, ketidakupayaan untuk menumpukan perhatian atau mengawal diri, hingga keterasingan sosial.

Sebenarnya, ada beberapa soalan yang mungkin tidak disukai oleh beberapa orang mengenai harga diri dan identiti diri, termasuk kekurangan minat terhadap perkara-perkara tertentu hingga kesukaran melakukan hubungan seks yang mungkin dialami.

9. Hypomania

Parameter yang juga termasuk dalam ujian MMPI seterusnya adalah untuk mengetahui sebarang petunjuk hipomania. Dalam parameter ini terdapat 46 pertanyaan mengenai perubahan mood yang sering berubah dan tidak stabil, kemurungan yang mungkin dialami, halusinasi, khayalan, mudah marah, ucapan cepat, hingga aktiviti motorik tertentu.

10. Introversi sosial

Parameter terakhir ujian MMPI terdiri daripada 69 soalan yang menilai sama ada seseorang individu itu introvert atau ekstrovert. Ini dapat dilihat dari kemahiran sosial yang dimiliki oleh responden, keutamaan untuk meluangkan masa bersendirian atau dengan orang lain, hingga kemampuan bergaul dengan banyak orang.

Data yang diperoleh dari jawapan responden akan ditukarkan dan ditafsirkan menjadi laporan yang kemudian dinilai oleh pakar profesional. Dari laporan tersebut, pakar baru dapat menentukan sama ada responden mempunyai gangguan kesihatan mental yang memerlukan rawatan khas.

Recent Posts