Apa yang Berlaku Semasa Pembedahan Perubahan Seks? •

Bagi orang yang mengalami gangguan dysphoria atau identiti, pembedahan penugasan semula jantina (transgender) dianggap sebagai salah satu penyelesaian terbaik. Walau bagaimanapun, pembedahan penugasan kemaluan ini adalah prosedur utama dengan pelbagai kesan sampingan. Itulah sebabnya, setiap orang yang ingin menjalani pembedahan penggantian alat kelamin mesti bersedia sepenuhnya dengan semua hasil dan risiko.

Apakah pembedahan penugasan seks?

Perubahan jantina atau pembedahan transgender biasanya dilakukan sebagai salah satu tindakan untuk orang-orang dengan dysphoria jantina.

Gender dysphoria (gangguan identiti jantina) adalah keadaan apabila seseorang tidak berpuas hati kerana jantina yang dilahirkannya berbeza dengan identiti jantina.

Dengan kata lain, orang dengan keadaan ini merasakan bahawa jantina mereka salah semasa dilahirkan dan cuba mengambil peranan sebagai lawan jenis.

Orang yang menderita dysphoria jantina boleh memilih untuk menjalani pembedahan sehingga tubuh mereka menyerupai seks yang mereka inginkan.

Dipetik dari jurnal Urologi Ulasan Alam , pembedahan penggantian seks atau genital merangkumi semua prosedur pembedahan untuk menukar alat kelamin pesakit semasa untuk menyerupai penampilan jantina yang berlawanan.

Apakah peringkat memulakan pembedahan penugasan semula seks?

Sebelum melakukan pembedahan, orang dengan disforia jantina perlu melakukan langkah-langkah berikut untuk benar-benar bersedia menjalani prosedur:

Rawatan atau terapi psikologi

Langkah pertama sebelum melakukan pembedahan penugasan semula seks adalah menjalani sesi perundingan dengan kaunselor kesihatan mental profesional. Ini bertujuan untuk mendapatkan diagnosis dan psikoterapi.

Diagnosis gangguan identiti gender atau dysphoria jantina diperlukan untuk mendapatkan surat cadangan rasmi dari ahli terapi yang berkenaan.

Surat itu mempertaruhkan persetujuan dan kesediaan individu untuk memulakan terapi hormon di bawah pengawasan doktor.

Terapi hormon estrogen dan anti-androgen

Hormon estrogen dan anti-androgen diberikan kepada wanita transgender (dari lelaki ke wanita) untuk membantu mereka berubah:

  • suara,
  • jisim otot,
  • kulit, dan
  • pengedaran lemak badan, dan pelebaran pinggul.

Sejumlah perkara ini akan menjadikan penampilan fizikal mereka lebih feminin sambil menghilangkan rambut di badan lelaki.

Terapi hormon testosteron dan androgen

Terapi hormon testosteron dilakukan pada wanita yang ingin menukar jantina kepada lelaki.

Hormon androgen diberikan kepada lelaki transgender (dari wanita hingga lelaki) untuk membantu mereka mengembangkan ciri seks sekunder lelaki, seperti:

  • janggut,
  • rambut badan, dan
  • suara yang lebih berat.

Terapi hormon kemudian akan diikuti dengan ujian penyesuaian hidup pesakit terhadap aktiviti normal di dunia nyata sebagai orang yang baru berjantina.

Selepas itu, doktor akan menjalankan beberapa prosedur untuk menukar alat kelamin dan bahagian badan yang lain.

Apakah prosedur untuk pembedahan penugasan semula seks?

Berikut adalah penjelasan mengenai setiap operasi menukar jantina (transgender):

1. Operasi menukar jantina dari lelaki ke wanita

Pembedahan penugasan seks dari lelaki ke wanita terdiri daripada:

Vaginoplasti

Vaginoplasti adalah proses pembentukan vagina buatan menggunakan kulit zakar yang dianggap sesuai untuk prosedur ini.

Kriteria agar kulit zakar dianggap sesuai mestilah licin, tidak berbulu, elastik, dan hanya mempunyai tisu penghubung yang tipis.

Orkidektomi atau penektomi

Prosedur ini bertujuan untuk melakukan amputasi zakar setelah penyingkiran kulit dan tisu.

Labioplasti

Labioplasti dalam proses pembedahan transgender, iaitu prosedur pembentukan labia buatan dengan tisu yang tersisa dari prosedur tersebut vaginoplasti sebelum ini.

Klitoroplasti

Prosedur kelentit dilakukan untuk menambahkan sensasi sensitif dan kepuasan seksual tambahan bagi pesakit.

Uretrostomi

Uretrostomi adalah prosedur yang dilakukan untuk memendekkan uretra pada lelaki yang ingin melakukan pembedahan penugasan semula seks untuk menjadi wanita.

Sekiranya anda mahukan proses operasi yang lebih mudah, anda boleh memilih salah satu prosedur di atas.

Walau bagaimanapun, anda boleh melakukan semua prosedur ini jika anda mahukan hasil yang maksimum.

Sebagai tambahan kepada prosedur penugasan semula seks, anda mungkin memerlukan pembedahan lain untuk menjadikan anda kelihatan seperti lawan jenis, misalnya:

  • Pembentukan payudara
  • Pembedahan tali pusat dan tekak
  • Prosedur yang menjadikan wajah feminin

2. Operasi menukar jantina dari wanita ke lelaki

Tujuan pembedahan penugasan seks wanita-ke-lelaki adalah untuk mengubah penampilan kosmetik dan mengaktifkan fungsi seksual.

Prosedur operasi yang biasanya dilakukan untuk mencapai tujuan ini termasuk:

Metodioplasti

Metodioplasti adalah prosedur untuk membentuk zakar tiruan.

Prosedur ini mengubah klitoris menyerupai zakar dan disertai dengan terapi testosteron.

Phalloplasty

Sedikit berbeza dari metoidioplasti, phalloplasty adalah prosedur pembedahan transgender dengan beberapa peringkat.

Tahap operasi ini termasuk membuat zakar, memanjangkan uretra, membuat ujung (kepala) zakar, membuat skrotum, mengeluarkan vagina, dan memasang implan ereksi dan testis.

Seseorang dengan dysphoria jantina yang ingin menukar jantina dari wanita ke lelaki biasanya berjaya menyerupai lelaki dengan bantuan tambahan terapi hormon.

Rawatan hormon mempengaruhi:

  • Suara yang menjadi lebih maskulin
  • Tumbuhkan rambut di muka dan badan
  • Pertumbuhan otot yang lebih besar dan jelas daripada sebelumnya

Selain itu, anda yang ingin melakukan pembedahan penugasan jantina dari wanita ke lelaki mungkin memerlukan pembedahan payudara.

Organ wanita yang khas ini perlu dikecilkan pada puting atau bahkan diamputasi sepenuhnya untuk menjadi lebih menyerupai lelaki.

Kesan sampingan pembedahan penugasan seks

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, seseorang yang ingin melakukan hubungan seks atau pembedahan penggantian alat kelamin perlu menjalani terapi hormon terlebih dahulu.

Selepas itu, pembedahan penugasan semula seks tidak hanya dilakukan sekali pada awalnya. Untuk hasil yang optimum, doktor biasanya mengesyorkan agar anda menjalani beberapa pembedahan lagi.

Oleh itu, terdapat beberapa risiko kesan atau komplikasi yang dapat dialami pesakit setelah prosedur ini dijalankan.

Berikut adalah senarai risiko kesan sampingan yang menjalani pembedahan penugasan seks:

1. Pendarahan dan jangkitan

Kemunculan pendarahan dan jangkitan adalah kesan sampingan yang paling biasa dari pembedahan menukar jantina.

Semasa pembedahan, doktor akan membuat banyak sayatan pada zakar atau vagina.

Proses ini berisiko mencederakan saluran darah, menyebabkan pendarahan dalam jumlah besar.

Luka pembedahan juga mudah dijangkiti oleh bakteria, terutama jenis ini staph . Dalam kes yang teruk, jangkitan boleh merebak ke aliran darah, menyebabkan sepsis.

Sepsis yang tidak dirawat dengan betul boleh menyebabkan kegagalan organ.

2. Jangkitan saluran kencing (UTI)

Memandangkan operasi dilakukan pada alat kelamin, ada kemungkinan bakteria dapat menyebar ke saluran kencing.

Ini sejajar dengan tinjauan jangka panjang yang diterbitkan pada kongres PRS Global Open 2016.

Terdapat pesakit yang menjalani pembedahan penugasan semula seks yang mengalami kesan sampingan yang menyerupai gejala UTI.

Gejala UTI termasuk:

  • Sakit pelvis
  • Aliran air kencing yang lemah
  • Sukar membuang air kecil
  • Kerap membuang air kecil pada waktu malam

3. Masalah kesihatan yang berkaitan dengan perubahan hormon

Kira-kira setahun sebelum pembedahan, pesakit akan diminta menjalani terapi hormon.

Lelaki yang ingin menjalani pembedahan transgender perlu mengambil terapi estrogen terlebih dahulu untuk menunjukkan ciri pembiakan wanita.

Begitu juga, wanita yang ingin menjalani prosedur genital ini, akan menjalani terapi testosteron untuk mendapatkan kesannya sebagai lelaki.

Nah, kedua-dua hormon ini tidak bebas dari kesan sampingan. Terapi estrogen dapat meningkatkan risiko pembentukan gumpalan darah di paru-paru dan saluran darah di kaki.

Keadaan ini tentunya boleh menyebabkan komplikasi semasa operasi.

Sebaliknya, terapi testosteron membawa risiko peningkatan tekanan darah, penurunan tindak balas tubuh terhadap insulin, dan perubahan abnormal pada tisu lemak.

Perubahan ini berpeluang menyebabkan kegemukan, darah tinggi, dan diabetes di kemudian hari.

4. Masalah psikologi

Terlepas dari hasilnya, penting untuk mempertimbangkan bahawa kesan sampingan dari operasi penugasan seks tidak hanya mempengaruhi fizikal, tetapi juga keadaan mental pesakit.

Penyesalan biasanya timbul ketika pembedahan yang dilakukan tidak membuat pesakit merasa bahawa dia berada di badan yang dia rindui.

Stigma negatif, diskriminasi, dan prasangka dari orang lain juga memburukkan lagi keadaan psikologi pesakit.

Akibatnya, pesakit menjadi rentan terhadap gangguan kecemasan, kemurungan, dan trauma pasca operasi.

Pada dasarnya, melakukan pembedahan penugasan seks adalah langkah besar dalam hidup.

Pesakit harus mempunyai pemahaman yang mendalam mengenai prosedur pembedahan penugasan seks, terapi hormon, risiko, dan komplikasi yang dapat terjadi.

Oleh itu, pasukan perubatan biasanya memerlukan pesakit menjalani beberapa peringkat pra-operasi untuk menilai kesediaannya.

Tahap-tahap ini terdiri daripada penilaian kesihatan mental, mencatat tingkah laku harian, dan 'ujian' kehidupan sebenar.

Ujian ini bertujuan untuk memastikan bahawa pesakit bersedia mengubah peranan jantina.

Setelah semua tahap telah dilalui, maka pesakit dapat menghadapi pembedahan menukar jantina dan dinilai siap menghadapi semua risiko kesan sampingan yang mungkin terjadi.

Recent Posts