Siapa Generasi Alpha (Alpha) dan Bagaimana Mendidiknya?

Menurut Strauss dan Howe dalam buku mereka, Generasi: Sejarah Masa Depan Amerika, Perubahan generasi berlaku dalam masyarakat kira-kira setiap 20 tahun. Sebilangan daripada anda mungkin sudah mengetahui Generasi X, Generasi Y atau milenium, dan Generasi Z. Sekarang, ada istilah baru untuk merujuk kepada generasi seterusnya, iaitu Generasi Alpha.

Siapa Generasi Alpha?

Sumber: Maclean's

Anda boleh mengatakan Generasi Alfa adalah anak Generasi Millennials dan adik dari Generasi Z. Kumpulan yang memasuki generasi ini adalah mereka yang lahir pada tahun 2010 hingga 2025.

Istilah Generasi Alpha muncul pada tahun 2005, nama ini ditentukan dari hasil tinjauan yang dilakukan oleh Mark McCrindle, seorang penganalisis sosial dan demografi.

Kerana generasi sebelumnya telah menggunakan huruf terakhir dari abjad Rom, akhirnya penamaannya diputuskan dengan mengikuti pola abjad Yunani yang dimulai dengan 'alpha'.

Generasi tidak hanya dibentuk berdasarkan orang yang dilahirkan dalam jangka masa yang sama. Setiap generasi yang dibesarkan dan dibesarkan pada tahun yang berbeza tentunya juga mempunyai watak tersendiri. Perwatakan ini dipengaruhi oleh politik, budaya, atau peristiwa yang berlaku pada masa itu.

Sebagai contoh, Baby Boomer Generation yang dilahirkan dalam tempoh selepas perang pada tahun 40-an hingga 60-an mempunyai watak yang lebih suka kestabilan. Mereka menjunjung tinggi kepimpinan sehingga sering bertembung dengan generasi muda.

Yang lain ialah Generasi X yang lebih skeptikal dan individualistik, diikuti oleh Generasi Y yang lebih fleksibel dan lebih toleran terhadap perubahan.

Sebenarnya, masih belum jelas watak khas apa yang dimiliki oleh Generasi Alpha, memandangkan mereka semua masih dalam usia kanak-kanak. Walau bagaimanapun, masyarakat generasi ini tidak dijangka jauh berbeza dengan Generasi Z dari segi kepintaran dalam menggunakan teknologi.

Malah, Generasi Alpha dikatakan mempunyai potensi kejayaan yang lebih tinggi dalam industri digital jika dibandingkan dengan Generasi Z.

Dunia dalam Generasi Alpha

Generasi Alpha Children adalah generasi pertama yang benar-benar hidup berdampingan dengan teknologi canggih sejak mereka dilahirkan. Atas sebab ini mereka juga sering disebut sebagai "generasi digital".

Pemandangan seorang kanak-kanak berusia dua tahun yang mahir menggunakan perisian sememangnya bukanlah pemandangan yang mengejutkan hari ini.

Untuk menyokong perkembangan ini, beberapa kurikulum pendidikan di beberapa negara telah mulai menambahkan pelajaran pengaturcaraan komputer ke sekolah rendah dan menengah.

Kurikulum bertujuan untuk membantu membentuk pelajar yang kreatif dan dapat menggunakan teknologi untuk menghasilkan penyelesaian dalam menyelesaikan masalah.

Dibangunkan di era di mana teknologi terus berkembang, Generasi Alfa dapat memainkan peranan penting yang sangat mempengaruhi pelbagai industri untuk terus berkembang dan membuat inovasi terkini.

Generasi Alpha juga memberi kesan terhadap dinamika dunia. Dengan akses dan komunikasi yang mudah di seluruh dunia, kanak-kanak yang tergolong dalam generasi ini mungkin dapat mengembangkan kemahiran komunikasi linguistik mereka dengan lebih baik.

Membesarkan anak-anak di era digital

Dari semua kelebihannya, ternyata kanak-kanak yang tergolong dalam generasi ini juga dianggap mempunyai risiko masalah kesihatan mental yang lebih tinggi. Sebahagian daripadanya adalah gangguan kecemasan dan kemurungan.

Ini tidak menghairankan, memandangkan anak-anak dituntut untuk selalu progresif. Dunia yang mendorong mereka untuk selalu bergerak lebih pantas tentunya juga memberi tekanan kepada anak-anak, terutama dalam bidang akademik.

Oleh itu, adalah mustahak bagi ibu bapa untuk bekerjasama dengan guru di sekolah agar mereka sentiasa dapat mengetahui bagaimana kemajuannya. Berunding dengan guru juga membantu anda dalam mengembangkan strategi untuk mengelakkan pelbagai masalah yang mungkin timbul pada masa akan datang.

Selain itu, Generasi Alfa juga dianggap cenderung lebih senang dengan alat mereka. Oleh itu, penting bagi anda untuk menghadkan masa anak anda di hadapan peranti atau televisyen.

Jangan gunakan alat sebagai senjata untuk menenangkan anak anda ketika dia merengek. Kelak, kebiasaan ini secara tidak sedar akan menjadikan kanak-kanak ketagih dengan alat. Seperti yang diketahui umum, membiarkan anak-anak terkena alat terlalu lama juga membahayakan kesihatan mereka.

Kadang-kadang, penggunaan alat pada anak-anak dapat dipengaruhi oleh seberapa sering mereka melihat ibu bapa mereka bergelut dengan alat ini. Jangan terlalu sering melihat telefon anda, terutamanya pada beberapa majlis seperti makan malam atau pada hujung minggu.

Tingkatkan komunikasi antara anda dan anak anda dengan sering memintanya bercakap dan bercerita. Luangkan masa untuk bermain di luar dengan anak-anak anda. Sesekali, menjemput rakan dari rakan sebaya, ini juga akan melatih kemahiran sosial si kecil anda.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts