Cara mencegah cacar air yang perlu anda ketahui

Cacar air adalah penyakit yang boleh merebak dengan mudah dan cepat. Cacar air umumnya lebih biasa pada kanak-kanak di bawah umur 10 tahun. Namun, ada kemungkinan orang dewasa juga boleh mendapat cacar air. Untuk mencegah penyakit ini, anda perlu mengetahui bagaimana virus yang menyebabkan cacar air ditularkan. Pencegahan cacar air juga perlu dilakukan bagi anda yang dijangkiti agar tidak menyebarkan cacar air kepada orang lain.

Pelbagai cara penyebaran cacar air

Penyebab cacar air adalah jangkitan dengan virus varicella-zoster, yang tergolong dalam kumpulan virus herpes. Penularan cacar air berlaku apabila varicella-zoster dipindahkan dari badan orang yang dijangkiti ke orang lain yang tidak dijangkiti.

Jangkitan penularan virus ini bahkan boleh berlaku sebelum ketahanan cacar muncul. Anda mungkin berfikir bahawa menyentuh mata air cacar air adalah satu-satunya cara penularan. Namun, penularan cacar air tidak hanya melalui hubungan fizikal langsung dengan penghidapnya.

Mengetahui setiap cara penularan dan media penyebaran virus cacar air dapat membuat anda lebih waspada untuk mencegah bahaya penyakit ini. Ketahui lebih lanjut mengenai bagaimana cacar air boleh ditularkan dari satu orang ke orang lain.

1. Penghantaran melalui titisan lendir

Walaupun gejala cacar air, seperti ruam kulit, belum muncul, orang yang dijangkiti masih boleh menyebarkan cacar air. Seseorang yang dijangkiti cacar air dapat menyebarkan penyakit ini 1-2 hari sebelum munculnya ruam kulit dalam bentuk bintik merah.

Pada masa ini, orang yang dijangkiti biasanya akan mengalami gejala awal seperti demam, sakit kepala, keletihan, dan sakit otot atau sendi.

Keadaan ini termasuk dalam tempoh penularan awal cacar air yang dicirikan oleh jangkitan virus pada saluran pernafasan. Cara penularan cacar air pada peringkat awal jangkitan biasanya berlaku apabila anda terkena titisan lendir.

Mukosa atau lendir yang dihasilkan di saluran pernafasan dapat menjadi media penularan cacar air kerana mengandungi virus varicella zoster. Lendir akan dikeluarkan dalam bentuk tetesan ketika orang yang dijangkiti batuk, membersihkan, atau bahkan bernafas.

2. Sentuhan langsung dengan cacar elastik

Mempunyai hubungan biasa dan dekat dengan orang yang dijangkiti cacar air berisiko menjadi cara penularan penyakit ini.

dalam buku Penyakit dan Epidemik Maut: Chickenpox, seorang kanak-kanak yang tinggal di rumah dengan orang yang dijangkiti mempunyai risiko 70-90 peratus untuk dijangkiti. Ini disebabkan oleh sentuhan singkat yang kerap, termasuk dengan menyentuh elastik cacar air yang pecah.

Fasa simptom apabila ruam pada kulit berubah menjadi vesikel atau lepuh adalah tempoh penularan yang paling berbahaya. Ini kerana elastik sangat mudah pecah kerana kerap menggaru atau menggosok permukaan permukaan objek.

Apabila cacar air anjal, ia akan mengeluarkan cairan yang mengandungi sel darah putih mati dan virus varicella-zoster. Penularan cacar air berlaku apabila secara tidak sengaja atau tidak sengaja menyentuh bahagian anjal yang patah ini.

Menurut CDC, tempoh penularan cacar air melalui elastik dapat berlanjutan sehingga lepuh kering dan mengelupas. Penyebaran masih boleh dilakukan sekiranya kemunculan ruam cacar air tidak dijumpai dalam masa 24 jam.

Semakin kerap anda berhubung rapat dengan orang yang dijangkiti, semakin besar kemungkinan anda terdedah kepada jumlah virus yang lebih tinggi. Semakin banyak virus yang dijangkiti, gejala cacar air yang muncul akan bertambah buruk.

3. Penyebaran dari orang yang terdedah kepada herpes zoster (herpes zoster)

Salah satu cara penularan yang sering kurang diperhatikan adalah penularan virus dari orang yang menghidap herpes zoster (herpes zoster). Penyakit ini sering disangka disebabkan oleh jangkitan virus yang berbeza.

Manakala herpes zoster adalah penyakit dengan gejala yang serupa dengan cacar air yang disebabkan oleh pengaktifan semula virus varicella-zoster. Ini bermaksud bahawa herpes zoster berasal dari orang yang pernah dijangkiti cacar air.

Walaupun disebabkan oleh virus yang sama, penyebaran penyakit ini tidak secepat dan semudah cacar air. Cara penghantaran cacar air dari orang yang dijangkiti herpes zoster tidak berlaku melalui titisan udara, tetapi anda boleh mendapatkannya melalui hubungan langsung.

Cacar air biasanya muncul beberapa dekad selepas anda menghidap cacar air, pengaktifan semula virus varicella zoster paling sering berlaku pada orang tua berusia lebih dari 60 tahun. Oleh itu, anda harus mengelakkan hubungan langsung dengan ibu bapa yang menunjukkan ciri-ciri sirap.

4. Cara menghantar cacar air dari objek yang tercemar

Virus cacar air juga dapat melekat pada objek yang sering digunakan atau disentuh oleh orang yang dijangkiti.

Walaupun tidak sama dengan cara penularan lain, peluang untuk menyebarkan virus cacar air melalui bentuk penularan ini adalah mungkin. Objek yang biasanya rentan terhadap pencemaran adalah pakaian, alat makan dan mainan.

Oleh itu, anda harus mengelakkan penggunaan barang bersama pesakit pada masa yang sama. Objek yang berpotensi terkena virus juga perlu dibersihkan secara berkala dengan detergen desinfektan yang efektif dalam membasmi kuman patogen.

Bolehkah anda mendapat cacar air sekali lagi?

Secara umum, orang yang telah sembuh dari cacar air akan mempunyai kekebalan terhadap jangkitan dengan virus varicella-zoster sepanjang hidup mereka. Dengan kata lain, kemungkinan besar anda tidak akan mendapat cacar air buat kali kedua walaupun anda dijangkiti virus itu lagi.

Walau bagaimanapun, penularan cacar air kedua boleh mencetuskan jangkitan semula. Walaupun kes ini sangat, sangat jarang berlaku, terutama pada orang yang telah diberi vaksin.

Satu kes seperti itu dianalisis dalam kajian tahun 2015 yang berjudul Reinfection of Varicella Zoster. Kes ini menunjukkan berlakunya jangkitan semula cacar air pada orang dewasa (19 tahun) yang dijangkiti cacar pada usia 5 tahun dan diberi vaksin pada usia 15 tahun.

Tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan jangkitan semula berlaku. Tuduhan menyebabkan berlakunya mutasi genetik virus, tetapi masih memerlukan penyelidikan lebih mendalam dan lebih komprehensif untuk membuktikannya.

Dari kes jangkitan semula, terdapat beberapa keadaan yang membolehkan seseorang mendapat cacar air lagi walaupun mereka telah dijangkiti sebelumnya:

  • Jangkitan cacar air ketika anda masih sangat muda, terutamanya ketika anda berumur kurang dari 6 bulan.
  • Ketika pertama kali terkena cacar, hanya menyebabkan simptom yang ringan atau tidak dapat dikesan kerana jangkitan jangka pendek pada awalnya (subklinikal).
  • Mempunyai gangguan sistem imun.

Kemungkinan gejala muncul semula sebenarnya boleh terjadi, tetapi bukan kerana virus cacar air menular untuk kedua kalinya.

Gejala khas cacar air, seperti ruam merah yang berubah menjadi elastik, dapat muncul semula kerana pengaktifan semula virus varicella-zoster di dalam badan.

Selepas anda pulih, virus cacar air tidak akan hilang sepenuhnya. Virus ini masih berterusan di dalam badan, tetapi berada dalam keadaan "tidur" atau tidak dijangkiti secara aktif (tidak aktif). Virus cacar air yang diaktifkan semula ini akan menyebabkan ruam atau ruam.

Penyebab pengaktifan semula virus dalam keadaan herpes zoster tidak diketahui secara pasti, tetapi diketahui ada kaitannya dengan keadaan sistem kekebalan tubuh yang lemah akibat penyakit atau ubat tertentu.

Perbezaan antara cacar air dan cacar air berdasarkan penularan dan ciri

Cara mencegah cacar air

Sejauh ini kaedah paling berkesan untuk mencegah cacar air adalah melalui vaksin cacar. Pakar dari CDC menyatakan bahawa imunisasi cacar air sangat selamat dan berkesan dalam memberikan perlindungan sepenuhnya dari jangkitan virus cacar air pada anak-anak.

Vaksinasi sebagai cara untuk mencegah cacar air adalah disyorkan untuk semua kanak-kanak di bawah usia 13 tahun dan orang dewasa yang tidak pernah mengalami cacar air.

Kanak-kanak dan orang dewasa akan diberi dua dos imunisasi yang berasingan. Bagi kanak-kanak, dos pertama diberikan ketika anak berusia sekitar 12 hingga 18 bulan. Dos kedua diberikan ketika anak berusia 4 hingga 6 tahun.

Bagi orang dewasa, dos kedua dapat diberikan dalam 4 hingga 8 minggu setelah dos pertama diberikan.

Selain daripada vaksinasi, terdapat pelbagai perkara lain yang boleh dilakukan sebagai cara mencegah cacar air. Sekiranya salah seorang ahli keluarga anda menghidap cacar air, anda boleh mencegahnya merebak dengan:

  • Elakkan hubungan langsung atau rapat dengan orang yang dijangkiti.
  • Sentiasa gunakan topeng semasa berinteraksi dengan ahli keluarga yang menghidap cacar.
  • Basuh tangan anda dengan sabun, terutamanya selepas bersentuhan dengan orang yang menghidap cacar.
  • Jangan sebentar untuk berkongsi barang peribadi (tuala, pakaian, atau sikat) dan berkongsi bilik dengan seseorang yang menghidap cacar.
  • Pisahkan pakaian atau cadar orang yang terdedah kepada cacar semasa mencuci.
  • Lap objek atau permukaan yang segera bersentuhan langsung dengan orang yang menghidap cacar air menggunakan larutan antiseptik.
  • Sekiranya anda menyedari bahawa anda telah terkena virus cacar air, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan vaksin yang mencegah penyakit ini secepat mungkin.

Mencegah penularan virus cacar air kepada orang lain

Sementara itu, jika anda atau anak anda menghidap cacar air, cubalah cara mudah ini untuk mencegah penularan cacar air kepada orang lain:

  • Menjalani rawatan cacar air seperti yang disyorkan oleh doktor. Sekiranya rawatan di rumah tidak berkesan untuk menghilangkan gejala anda, doktor anda mungkin menetapkan ubat antivirus seperti acyclovir untuk mengurangkan jangkitan dan melegakan gatal.
  • Elakkan bersentuhan langsung dengan orang yang belum dijangkiti, termasuk berada di bilik yang sama.
  • Jangan pergi ke tempat awam seperti sekolah, tempat kerja, atau pusat membeli-belah sehingga anda sembuh sepenuhnya.
  • Mematuhi pelbagai pantang larang untuk cacar air. Salah satunya adalah dengan tidak menggaru kulit yang gatal agar tidak meninggalkan bekas luka cacar. Luka-luka ini kemudian boleh menyebabkan jangkitan oleh bakteria yang memasuki kulit.
  • Mengasingkan diri semasa sakit sehingga pulih sepenuhnya.

Dengan mengetahui proses penularan dan cara mencegah cacar air, anda dapat lebih berhati-hati dari ancaman penyakit berjangkit ini. Jangan teragak-agak untuk berjumpa doktor jika anda mengalami gejala tertentu setelah berinteraksi dengan penghidapnya.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌

Recent Posts