7 Petua Mengatasi Anak Yang Menangis Tanpa Drama

Adalah perkara biasa bagi anak-anak untuk menangis, tetapi jika terlalu kerap, walaupun dalam perkara kecil, kadang-kadang itu membuat ibu bapa kecewa. Terutama apabila rengekannya berterusan sepanjang hari tanpa alasan. Berurusan dengan crybaby memang memerlukan kesabaran dan cara tertentu. Berikut adalah beberapa penyebab kanak-kanak berkulit putih dan cara mengatasinya.

Sebab kekaburan

Tangisan anak sering membuat ibu bapa atau orang lain yang mendengarnya kesal. Sekiranya hanya sekali-sekala, adalah wajar kerana kanak-kanak belajar mengenali emosi. Tetapi bagaimana jika terlalu kerap sehingga anak cenderung menangis?

Mengutip dari Hand-Hand Parenting, tangisan, rengekan dan juga amukan adalah tanda yang diberikan bahawa dia merasa sendirian dan tidak mempunyai kekuatan atau kekuatan.

Contohnya, anda harus memberi makan kepada kakak anda sementara kakaknya mahu bermain dengannya. Pada saat itu, dia merasa sendirian dan tidak memiliki kekuatan untuk melawan sehingga penolakan yang dikeluarkan menangis dan merengek.

Penyebab yang paling sering terjadi pada tangisan kanak-kanak adalah cara dia menyampaikan bahawa dia letih, lapar, kecewa, sakit, tidak disedari, atau menolak sesuatu.

Bagaimana cara mengatasi masalah kuman?

Emosi, perasaan, dan tujuan tangisan anak sukar diramal. Penting bagi ibu bapa untuk mengambil langkah yang betul, agar menangis dan merengek tidak menjadi kebiasaan ketika anak meminta sesuatu.

Berikut adalah pelbagai perkara yang boleh dilakukan oleh ibu bapa untuk menangani anak-anak yang cenderung berkulit putih:

1. Mendekati dan memberi keselesaan ketika anak menangis

Memetik dari Zero to Three, kanak-kanak berusia 2-4 tahun masih belajar mengenai emosi yang ada di dalamnya. Kadang-kadang dia tidak tahu bagaimana meluahkan perasaannya, lalu air mata meledak sebagai perisai.

Semasa anak menangis, dekati anak anda dan berikan keselesaan, seperti pelukan atau tepukan di belakang.

Semasa seorang anak menangis, dia memerlukan kedekatan dengan ibu bapanya atau pengasuh untuk menenangkannya. Ini tidak bermaksud bahawa anda setuju dengan tangisan itu, tetapi sebagai tanda bahawa anda berada di sana untuk anak itu.

2. Minta anak menjelaskan perasaannya

Setelah membuat kanak-kanak itu tenang, perlahan-lahan minta anak menjelaskan atau bertanya tentang apa yang dirasakannya sehingga dia tidak dilabel sebagai kahak.

Contohnya, anda boleh memberitahu si kecil apa yang dia mahukan dengan nada tegas tanpa menjerit kepada anak itu.

"Sekiranya anda menangis, mama tidak faham. Apa yang awak mahukan abang? " Di sini, anak akan belajar untuk menyatakan apa yang dia mahukan tanpa menangis.

Anda juga boleh bertanya adakah anak anda kecewa, marah, atau sedih ketika mereka menangis.

“Kakak kesal kerana mainannya rosak? Atau bosan dengan mainannya? "

Di sini, kanak-kanak belajar mengenali dan mengurus emosinya dengan lebih baik.

3. Elakkan bertindak balas secara berlebihan

Seorang kanak-kanak yang menangis di khalayak ramai mesti membuat ibu bapa panik dan menganggap dia adalah orang yang menangis. Terutama jika tangisannya begitu kuat sehingga mengganggu orang lain.

Elakkan bertindak balas berlebihan, seperti memukul, menjerit kepadanya agar diam, atau mengalihkan perhatiannya dengan membeli sesuatu yang diinginkan oleh anak.

Anak-anak akan mendapati bahawa menangis dan merengek adalah cara yang kuat untuk mendapatkan perhatian ibu bapa mereka dan mendapatkan apa yang mereka mahukan.

Anda boleh membawa anak ke tempat yang sunyi, kemudian menenangkannya dengan tegas bukan dengan kemarahan.

4. Beri pilihan

Apabila anak anda menangis dan menjadi cengeng kerana dia menginginkan sesuatu yang tidak dibenarkan, beri dia pilihan.

Contohnya, anda boleh menjelaskan bahawa anda tidak boleh makan ais krim pada waktu malam, tetapi anda boleh makan puding.

"Saya tidak makan ais krim, tetapi ada puding coklat dan strawberi. Yang mana satu kau mahu?" Ini boleh mengubah mood anak kecil anda. Sekiranya masih merengek, berikan pemahaman kepada anak secara perlahan.

5. Ajar kanak-kanak untuk meluahkan emosi mereka

Tidak semua penyebab kanak-kanak berkulit putih disebabkan oleh watak kanak-kanak yang sensitif dan malu.

Ini juga mungkin disebabkan oleh pengasuhan dalam mengajar anak-anak agar lebih terbuka kepada dunia luar.

Untuk mengelakkan anak anda merengek dan menangis, anda boleh mengajar anak anda untuk meluahkan emosi dengan melakukan aktiviti lain.

Contohnya, melukis dan menyanyi atau melakukan sukan yang disukainya.

Penting juga untuk diingat bahawa tidak semua kanak-kanak sama, watak setiap anak adalah berbeza. Oleh itu, teruskan mengetahui aktiviti apa yang disukai oleh anak anda untuk menyatakan emosi mereka.

6. Ajak anak-anak bermain dengan rakan mereka

Menangis tidak semestinya disebabkan oleh anak-anak yang manja. Semasa kanak-kanak berkulit putih, itu mungkin kerana dia kurang yakin ketika bergaul atau bermain dengan rakan-rakannya.

Tidak jarang, mereka akan berusaha menangis atau merengek sebagai tanda "meminta pertolongan" kepada ibu bapa atau penjaga mereka, kerana masalah yang mereka hadapi.

Untuk mengatasinya, cubalah menemaninya ketika dia bermain dengan rakan-rakannya. Tidak semestinya sepanjang hari, hanya pada saat-saat awal dia bermain.

Anda dapat memperkenalkan anak anda kepada rakan dan tinggal bersama anak kecil anda, sehingga anda masih dapat bersamanya ketika dia merasa tidak aman.

7. Beri pujian apabila anak tidak menangis

Apabila anak anda dapat menyatakan emosi dan perasaan mereka, puji dan terima kasih atas kemajuan mereka.

"Terima kasih, saya memberitahu Mama apa yang anda mahukan" atau "Terima kasih Saudara kerana tidak sering menangis untuk mengatakan apa yang anda mahukan"

Di sini, anak-anak akan merasakan usaha mereka untuk mengenali perasaan dan emosi dihargai oleh ibu bapa.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts