Memahami Fungsi dan Anatomi Sistem Pencernaan Manusia

Makanan diproses dan diedarkan ke seluruh badan oleh sistem pencernaan. Setiap organ, saluran, dan kelenjar dalam sistem pencernaan manusia berfungsi mengubah zarah makanan yang besar menjadi nutrien yang jauh lebih kecil.

Pencernaan tidak bermula di perut, tetapi di mulut. Di samping itu, terdapat juga apa yang disebut kelenjar pencernaan dan pelbagai enzim pencernaan. Dan memang, terdapat banyak fakta menakjubkan mengenai pencernaan anda.

Apakah sistem pencernaan?

Sistem pencernaan, atau sistem gastrointestinal, terdiri daripada organ pencernaan yang terbahagi kepada dua kumpulan utama, iaitu organ dalaman saluran pencernaan dan organ pencernaan tambahan.

Saluran pencernaan, juga dikenal sebagai saluran gastrointestinal, adalah saluran yang memanjang dari mulut ke dubur. Saluran ini berfungsi untuk mencerna, memecah, dan menyerap nutrien makanan untuk dikirim melalui peredaran darah.

Organ saluran pencernaan termasuk mulut, esofagus (gullet), perut, usus kecil, usus besar, rektum, dan dubur. Sementara itu, organ pencernaan pelengkap adalah mulut, pundi hempedu, kelenjar air liur, hati, dan pankreas.

Kerja sistem pencernaan manusia dikendalikan oleh sistem saraf, peredaran darah, dan pelbagai hormon. Selain itu, proses pencernaan makanan juga dibantu oleh triliunan bakteria bermanfaat dalam usus yang disebut flora atau mikrobioma.

Setiap organ sistem pencernaan membantu memindahkan makanan dan cecair yang anda makan dalam urutan tertentu. Selagi berada di saluran pencernaan, semua makanan dan cecair akan dipecah menjadi bentuk yang sangat kecil.

Produk pencernaan kecil kemudian diserap dan diedarkan ke seluruh badan melalui sistem peredaran darah. Sementara itu, sisa makanan yang tidak lagi mengandungi nutrien akan dikeluarkan dalam bentuk tinja.

Mengapa sistem pencernaan manusia penting?

Pencernaan sangat penting kerana tubuh memerlukan nutrien dari makanan dan cecair dari minuman agar tetap sihat dan berfungsi dengan normal. Nutrien juga diperlukan untuk pembentukan tenaga, pertumbuhan, dan pembaikan tisu.

Makanan yang anda makan akan dipecah menjadi dua jenis nutrien. Terdapat makronutrien (makronutrien) yang diperlukan dalam jumlah besar, serta mikronutrien (mikronutrien) yang diperlukan dalam jumlah kecil.

Makronutrien terdiri daripada karbohidrat, protein, dan lemak. Karbohidrat mempunyai fungsi utama sebagai sumber tenaga, protein sebagai pembentuk tisu badan, sementara lemak berfungsi sebagai simpanan tenaga dan melindungi organ tubuh.

Sebaliknya, nutrien yang merangkumi mikronutrien adalah vitamin dan mineral. Walaupun diperlukan dalam jumlah kecil, mikronutrien memainkan peranan utama dalam pengeluaran tenaga, sistem kekebalan tubuh, pertumbuhan, keseimbangan cairan, dan banyak lagi.

Urutan pencernaan pada manusia

Berikut adalah organ-organ yang membentuk sistem pencernaan manusia dan fungsinya.

1. Mulut

Pencernaan bermula di mulut, di mana pencernaan mekanikal dan kimia berlaku. Mulut berfungsi mengunyah makanan menjadi lebih halus sehingga mudah dicerna. Ia mengandungi organ aksesori, iaitu lidah, gigi, dan kelenjar air liur.

Gigi memotong makanan menjadi kepingan kecil. Makanan kecil kemudian dibasahi dengan air liur sebelum lidah dan otot lain mendorong makanan ke faring dan meneruskannya ke kerongkongan (esofagus).

Bahagian luar lidah terdiri daripada papillae, yang merupakan unjuran yang berfungsi untuk menangkap makanan dan mengenali rasa. Sementara itu, kelenjar air liur, yang terletak di bawah lidah dan dekat rahang bawah, menghasilkan air liur ke dalam mulut.

Air liur memainkan peranan penting dalam memecah makanan, melembapkannya, dan menjadikannya lebih mudah ditelan. Air liur juga memecah karbohidrat dengan salah satu enzim pencernaan yang paling penting bagi manusia, iaitu enzim ptyalin / amilase.

Pergerakan lidah dan mulut mendorong makanan ke bahagian belakang tekak. Di persimpangan antara tekak dan kerongkongan, terdapat injap yang disebut epiglottis yang menghalang makanan memasuki sistem pernafasan.

2. Esofagus (esofagus)

Esofagus (esofagus) adalah tiub yang menghubungkan mulut ke perut. Saluran ini adalah jalan untuk makanan yang telah dikunyah dari mulut ke proses pencernaan seterusnya di perut.

Otot esofagus menggerakkan makanan dengan peristalsis. Ia adalah kumpulan pengecutan otot dan kelonggaran yang menyebabkan pergerakan seperti gelombang sehingga makanan ditolak ke dalam perut.

Pada akhir esofagus adalah sfinkter, atau otot berbentuk cincin. Otot-otot ini membolehkan makanan masuk ke dalam perut dan kemudian menutupnya untuk mengelakkan makanan dan cecair naik kembali ke esofagus.

3. Perut

Perut adalah organ berbentuk 'J' yang berukuran kira-kira dua kepalan tangan. Perut terletak di antara esofagus dan usus kecil di bahagian atas perut.

Perut mempunyai tiga fungsi utama dalam sistem pencernaan manusia. Fungsinya adalah untuk menyimpan makanan dan cairan yang tertelan, mencampurkan makanan dan jus pencernaan yang dihasilkannya, dan perlahan-lahan mengosongkan isinya ke dalam usus kecil.

Hanya bahan tertentu yang dapat diserap terus oleh perut. Sementara itu, nutrien dari makanan mesti menjalani proses penguraian terlebih dahulu. Dinding otot perut melakukan proses ini dengan mencampurkan dan menggoncang makanan dengan asid dan enzim.

Makanan diproses menjadi bahagian kecil dalam bentuk separa pepejal yang disebut kim. Setelah proses pencernaan selesai, kim akan dilepaskan sedikit demi sedikit melalui otot berbentuk cincin yang disebut sfinkter pyloric.

Spinkter pyloric terletak di persimpangan antara perut bawah dan bahagian pertama usus kecil yang disebut duodenum. Sebilangan besar makanan baru meninggalkan perut hingga empat jam selepas makan.

4. Usus kecil

Usus kecil berupa tiub kecil selebar 2.5 cm dan panjang kira-kira 10 meter. Usus kecil terdiri daripada tiga bahagian, iaitu duodenum (duodenum), jejunum (usus kosong), dan ileum (usus penyerap).

Dinding dalaman usus kecil penuh dengan lebam dan lipatan. Fungsi lipatan usus kecil adalah untuk memaksimumkan pencernaan makanan dan penyerapan nutrien. Ketika makanan meninggalkan usus kecil, sekitar 90 peratus nutrien telah diserap untuk diedarkan oleh darah.

Proses berikut berlaku di usus dalam sistem pencernaan manusia.

  • Proses memecah makanan menjadi lebih kecil selesai di sini. Kelenjar di dinding usus mengeluarkan enzim yang memecah kanji dan gula.
  • Pankreas mengeluarkan enzim ke dalam usus kecil yang membantu menguraikan karbohidrat, lemak, dan protein. Hati menghasilkan hempedu, yang disimpan di pundi hempedu. Bile membantu melarutkan lemak sehingga dapat diserap oleh badan.
  • Usus kecil menyerap nutrien dari proses pencernaan. Dinding dalaman usus kecil ditutup oleh unjuran yang disebut villi. Lebihan ini meningkatkan luas permukaan usus kecil secara besar-besaran sehingga penyerapan nutrien dimaksimumkan.

5. Usus besar

Usus besar membentuk 'U' terbalik di sekitar lipatan usus kecil. Saluran ini bermula dari sebelah kanan bawah badan dan berakhir di sebelah kiri bawah. Usus besar sekitar 5-6 meter dan terdiri daripada tiga bahagian, iaitu cecum, kolon, dan rektum.

Sekum adalah kantung pada permulaan usus besar. Kawasan ini mengedarkan makanan yang dicerna yang telah diserap dari usus kecil ke usus besar. Usus besar adalah di mana cecair dan garam diserap dan memanjang dari cecum ke rektum.

Fungsi utama usus besar adalah membuang air dan mineral elektrolit dari sisa makanan yang tidak dicerna, kemudian membentuk sisa pepejal yang dapat dikeluarkan. Bakteria dalam usus besar membantu memecahkan bahan yang tidak dicerna.

6. Rektum dan dubur

Selebihnya kandungan usus besar yang telah menjadi najis kemudian disalurkan ke rektum. Rektum adalah bahagian akhir usus besar yang berfungsi sebagai takungan sementara untuk najis sebelum dikeluarkan dari badan.

Apabila rektum penuh, otot di sekelilingnya akan dirangsang untuk mengeluarkan kotoran. Inilah yang membuat anda merasa pedih ulu hati dan ingin membuang air besar. Najis kemudian akan dikeluarkan melalui dubur.

Anus adalah bahagian terakhir saluran pencernaan yang berdekatan dengan persekitaran luaran. Fungsi dubur tidak lain adalah tempat untuk najis keluar. Otot boleh menguncup di bawah kawalan anda untuk mengatur pembuangan najis.

Cara mengekalkan sistem pencernaan yang sihat

Sistem gastrointestinal mesti dapat berfungsi dengan baik sehingga tubuh dapat berfungsi dengan normal. Bukan hanya itu, sistem pencernaan yang sihat juga akan membantu menjaga kesihatan keseluruhan anda.

Sudah tentu ini adalah impian semua orang. Namun, tidak dapat dinafikan bahawa tabiat makanan yang salah dapat menimbulkan masalah dalam sistem pencernaan. Untuk mengelakkan gangguan dalam proses pencernaan, anda boleh menggunakan petua berikut.

1. Makan banyak serat

Serat adalah nutrien yang mesti dipenuhi setiap hari. Memenuhi keperluan serat harian sebanyak 25 gram sehari dapat menjadikan sistem pencernaan anda berfungsi dengan lebih lancar.

Pengambilan serat yang mencukupi dapat mengelakkan anda dari masalah pencernaan seperti sembelit, divertikulosis, buasir (buasir), hingga sindrom iritasi usus. Dengan makan lebih banyak serat, anda juga dapat mengekalkan berat badan yang sihat.

Sumber serat terbaik adalah sayur-sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, dan biji-bijian. Pastikan ramuan ini tidak terlepas dari menu harian anda, baik dalam bentuk makanan utama dan makanan ringan.

2. Menggunakan probiotik

Probiotik adalah bakteria baik yang serupa dengan bakteria semula jadi dalam sistem gastrointestinal. Kehadiran probiotik dalam usus dapat membantu tubuh melawan bakteria jahat, meningkatkan penyerapan nutrien, dan meningkatkan sistem imun.

Dengan kata lain, pengambilan makanan probiotik dapat meningkatkan kesihatan pencernaan anda. Anda boleh mendapatkan probiotik dari makanan fermentasi, seperti tempe, yogurt, oncom, kimchi, dan banyak lagi.

3. Mengehadkan pengambilan lemak

Lemak adalah nutrien yang berguna, tetapi memerlukan lebih lama untuk mencerna lemak daripada nutrien lain. Makanan tinggi lemak biasanya juga cepat memberi rasa kenyang sehingga dapat membuat perut terasa tidak selesa.

Oleh itu, bijaksana dalam memilih pengambilan lemak dan anda harus mengehadkan pengambilan lemak harian anda. Tidak mengapa jika anda suka makanan goreng, tetapi gantilah dengan makanan panggang, tumis, rebus, atau kukus.

4. Minum banyak air

Minum banyak air dapat membantu sistem pencernaan manusia dalam menjalankan fungsinya. Cecair dalam sistem pencernaan dapat membantu memecahkan lemak dan serat larut sehingga tubuh dapat mencernanya dengan lebih mudah.

Pengambilan cecair yang mencukupi, serta pengambilan serat, juga dapat melancarkan pergerakan usus dan mencegah sembelit. Ini kerana serat menjadikan tekstur najis agak padat, tetapi air mengimbangi dengan membuat najis menjadi lembut.

5. Tidak tidur selepas makan

Tubuh dapat mencerna makanan dengan lancar dalam kedudukan tegak. Berbaring, apalagi tidur setelah makan ketika tubuh anda mencerna makanan, sebenarnya boleh menyebabkan masalah dalam sistem pencernaan anda.

Sekiranya anda merasa mengantuk dan mahu tidur selepas makan, sekurang-kurangnya tunggu selama 2-3 jam terlebih dahulu. Ini adalah masa rata-rata yang diperlukan sistem pencernaan untuk memecah makanan anda.

6. bergerak secara aktif

Tahukah anda, aktiviti yang menjadikan tubuh aktif sebenarnya membantu fungsi perut, usus kecil, dan usus besar. Inilah sebab mengapa sistem pencernaan orang yang kerap bersenam biasanya lebih lancar daripada orang yang kerap duduk.

Oleh itu, cubalah melakukan senaman ringan seperti berjalan atau berjalan berjoging sekurang-kurangnya 30 minit sehari. Kebiasaan ini bukan sahaja dapat melancarkan pergerakan makanan di usus, tetapi juga dapat mengurangkan risiko pelbagai masalah pencernaan.

Namun, jangan lupa memberi perhatian semasa anda bersenam. Jangan bersenam sebaik sahaja anda makan kerana ia boleh membuat perut anda kembung atau merasa tidak selesa. Sebaliknya, mulailah bersenam sebelum makan atau sejam sebelum makan.

7. Menguruskan tekanan dengan baik

Hormon tekanan sangat mempengaruhi fungsi badan, dan sistem gastrousus tidak terkecuali. Anda mungkin tidak dapat mengelakkan tekanan sepenuhnya, tetapi anda dapat mencari cara untuk menguruskan tekanan dengan betul agar kesannya dapat dikawal.

Cuba lakukan pelbagai aktiviti yang membuat anda berasa gembira. Semasa tekanan melanda, lepaskan diri daripada tekanan di sekeliling anda. Terapkan teknik pernafasan atau relaksasi untuk menghilangkan perasaan buruk yang timbul.

Sistem pencernaan manusia terdiri daripada pelbagai organ saluran pencernaan dan organ aksesori. Setiap komponen saling bekerjasama untuk memecah makanan dan memecahnya menjadi nutrien sebelum diedarkan oleh darah.

Seperti sistem badan yang lain, sistem pencernaan anda tidak kebal dari gangguan. Oleh itu, selalu lakukan tabiat yang bermanfaat untuk pencernaan anda dan makan lebih banyak makanan yang membantu menjaga kesihatan.

Recent Posts