Ciri-ciri Bayi Autistik (Autisme) Yang Perlu Diperhatikan oleh Ibu Bapa Lebih Awal

Autisme (autisme) adalah gangguan perkembangan kompleks yang mempengaruhi fungsi otak dan saraf anak. Gangguan perkembangan ini umumnya didiagnosis pada usia 1-3 tahun, walaupun gejala awal mungkin muncul sejak bayi. Kelewatan diagnosis pada bayi boleh dipengaruhi oleh ciri autistik (istilah lama untuk autisme, -kepala) yang pada awalnya kelihatan samar-samar.

Betul, apakah gejala autisme pada bayi? Ayuh, lihat ulasan berikut agar si kecil mendapat rawatan lebih cepat.

Tanda dan gejala autisme pada bayi

Autisme merangkumi semua gangguan dalam cara kanak-kanak berinteraksi, bersosial, bercakap, berfikir, menyatakan, dan berkomunikasi secara lisan dan tidak lisan. Autisme juga boleh membuat kanak-kanak mengalami gangguan tingkah laku.

Pada bayi, gangguan ini agak sukar didiagnosis kerana gejalanya tidak jelas dan cenderung disalahpahami seperti masalah kesihatan yang lain. Namun, dengan melancarkan Panduan Bantuan, pakar kesihatan kanak-kanak dari pelbagai bahagian dunia bersetuju bahawa terdapat beberapa tanda dan gejala autisme yang dapat dilihat pada bayi sejak usia dini. Pelbagai gejala ini adalah:

1. Masalah dengan sentuhan mata

Penglihatan bayi baru lahir pada umumnya masih pendek dan terhad (tidak lebih dari 25 cm) sehingga penglihatan mereka tidak jelas. Selain itu, koordinasi matanya juga tidak optimum sehingga dia tidak dapat mengikuti pergerakan objek.

Selama dua bulan pertama, mata bayi akan sering tidak fokus pada dua bulan pertama kehidupan. Anda mungkin sering menangkapnya seperti menatap siling rumah dengan kosong.

Tetapi pada usia sekitar 4 bulan, bayi dapat mulai melihat dengan lebih jelas dan luas, dan dapat memfokuskan mata mereka. Dari usia ini, mata bayi juga dapat mengikuti pergerakan objek.

Walau bagaimanapun, berhati-hatilah dengan ciri-ciri bayi autistik jika melewati usia itu matanya sering tidak mengikuti pergerakan objek di hadapannya. Mata kosong dan tidak fokus seolah-olah melamun adalah gejala autisme yang paling biasa pada bayi dan anda dapat memerhatikannya setiap hari.

Ciri-ciri bayi autistik juga dapat dilihat dari matanya yang tidak pernah melihat ke mata anda ketika diberi makan atau tersenyum ketika anda tersenyum.

2. Tidak memberi tindak balas ketika namanya disebut

Bayi yang baru lahir belum dapat mengenali pelbagai bunyi di sekelilingnya, termasuk suara ibu bapa mereka. Oleh itu, anak kecil anda mungkin tidak dapat menjawab panggilan sayang anda pada mulanya.

Kurangnya tindak balas bayi dalam beberapa bulan pertama masih dianggap normal. Ini kerana deria penglihatan dan deria pendengaran tidak diselaraskan dengan baik. Otot di lehernya juga tidak berkembang sepenuhnya.

Tetapi pada usia 7 bulan, si kecil anda dapat mengenali suara anda dan bertindak balas terhadap suara lain. Dia juga dapat melihat ke kanan, kiri, atas, dan bawah ketika mendengar suara yang menarik perhatiannya.

Semakin kerap anda bercakap dengannya, semakin besar peluang anak anda menguasai kemampuan ini dengan lebih pantas. Walau bagaimanapun, sebilangan bayi mungkin tidak bertindak balas apabila anda memanggil namanya. Ini boleh menjadi tanda dan gejala awal autisme pada bayi yang perlu anda perhatikan.

Namun, anda perlu memahami bahawa tidak semua bayi berkembang pada usia yang sama, dia mungkin lebih cepat atau lebih lambat daripada usia rata-rata.

3. Tidak mengoceh seperti bayi lain

Bayi yang baru lahir tidak boleh bercakap seperti orang dewasa. Satu-satunya cara bayi berkomunikasi adalah dengan menangis. Dia sangat mungkin menangis ketika lapar, merasa sakit, kencing, dan pelbagai keadaan lain.

Melapor dari laman Health Kids, ketika memasuki usia 2 bulan, bayi sudah mulai mengoceh. Ia mengeluarkan bunyi yang tidak bermakna. Bunyi ini dihasilkan kerana otot refleks di sekitar mulut bayi atau dilakukan untuk mendapatkan perhatian orang di sekelilingnya.

Walau bagaimanapun, bayi dengan autisme cenderung tidak menunjukkan ciri-ciri ini semasa perkembangannya. Anak kecil anda cenderung untuk berbual atau mengikut suara yang anda buat.

Sekiranya bayi mempunyai ini disertai dengan gejala lain yang disebutkan, anda mungkin mengesyaki kejadian autisme pada bayi.

4. Koordinasi mata yang lemah dengan anggota badan

Keupayaan badan yang dikendalikan oleh bayi adalah koordinasi antara mata dan anggota badan, kedua-dua tangan dan kaki.

Keupayaan ini membolehkan bayi bertindak balas terhadap pelukan, meraih pelukan, atau menyentuh objek di hadapannya.

Tetapi pada bayi dengan autisme, mereka menjadi kurang responsif. Mereka mungkin tidak akan mengucapkan selamat tinggal ketika orang lain mengucapkan selamat tinggal.

5. Gejala Lain

Ciri autisme pada bayi ini bukan hanya itu. Semakin tua anda, semakin jelas simptomnya dan anda dapat membezakannya dengan bayi lain. Beberapa gejala autisme pada bayi yang lebih tua termasuk:

  • Elakkan terkena mata ketika orang lain menatap atau bercakap
  • Melakukan tingkah laku berulang yang kerap, seperti bertepuk tangan, mengayunkan tangan, atau bermain dengan jari tidak menyedari keadaannya.
  • Tidak menjawab soalan dengan betul, cenderung mengulang soalan
  • Bayi lebih suka bermain sendirian dan tidak menyukai hubungan fizikal, seperti dipeluk atau disentuh

Mendapatkan rawatan lebih awal akan membantu mengurangkan keparahan gejala autistik pada bayi anda di kemudian hari. Oleh itu, sangat penting untuk memperhatikan perkembangan dan tingkah laku yang ditunjukkan oleh bayi.

Bilakah anda harus berjumpa doktor sekiranya anda mengesyaki bahawa bayi anda menghidap autisme?

Sekiranya bayi menunjukkan ciri-ciri autistik yang telah disebutkan di atas, segera berjumpa doktor. Terutama jika bayi berumur sehingga 9 bulan tidak bertindak balas ketika namanya dipanggil atau tidak berbual ketika dia berusia lebih dari 3 atau 4 bulan.

Untuk membuat diagnosis, si kecil anda mungkin perlu melakukan beberapa ujian perubatan. Ini dilakukan untuk menolak kemungkinan keadaan lain yang menyebabkan gejala serupa. Selepas itu, doktor akan membuat diagnosis autisme pada bayi serta rawatan mengikut tahap keparahan gejala.

Sumber foto: Komen Desi

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts