Perbezaan Antara Narsisme dan Gangguan Keperibadian Narsis •

Narsisme adalah salah satu istilah popular yang sering digunakan oleh orang muda untuk menggambarkan seseorang yang terlalu yakin diri dan bangga dengan diri mereka sendiri, terutama mereka yang mempunyai hobi. selfie berlebihan dan mempamerkan koleksi gambarnya di pelbagai akaun media sosial.

Adakah itu semudah itu?

Asal perkataan narsisisme

Narsisme mula-mula dipopularkan oleh ahli psikologi terkenal, Sigmund Freud, untuk menggambarkan keperibadian seseorang yang menuntut pengakuan dari orang lain tentang kekaguman dan keangkuhan egoistik terhadap sifat peribadinya.

Istilah narsisisme berakar pada tokoh mitos Yunani, Narcissus. Narcissus begitu dipengaruhi oleh cinta diri sehingga dia dikutuk untuk menyukai bayangannya sendiri di kolam. Dia secara tidak sengaja mengulurkan tangannya untuk meraih bayangan dirinya sehingga tenggelam.

Narsisme, atau yang sekarang lebih sering disebut narsisme, juga dianggap sebagai masalah budaya dan sosial. Ramai sarjana menganggap narsisme adalah salah satu daripada tiga ciri utama gangguan keperibadian (dua yang lain adalah psikopati dan machiavellianism). Walau bagaimanapun, ia juga harus difahami bahawa narsisisme tidak sama dengan egosentrisme.

Apakah perbezaan antara narsistik dan yakin?

Perbezaan antara keyakinan diri dan narsisisme jelas dari tahap peribadi dan sosial. Keyakinan diri berbeza dengan narsisme kerana pada diri yang yakin diri, kualiti diri ini dibina berdasarkan kejayaan dan pencapaian yang telah dicapai, kemahiran hidup yang telah dikuasai, prinsip dan norma yang dipegang teguh, dan keprihatinan yang ditunjukkan kepada orang lain. Sebaliknya, narsisme sering didasarkan pada rasa takut akan kegagalan atau rasa takut menunjukkan kelemahan seseorang, keinginan untuk hanya fokus pada diri sendiri, keinginan yang tidak sihat untuk selalu menjadi yang terbaik, dan rasa tidak selesa yang mendalam tentang seseorang kekurangan diri.

Narsisme mendorong kecemburuan dan persaingan yang tidak sihat, sedangkan keyakinan diri menghargai kasih sayang dan kerjasama. Narsisme merujuk kepada dominasi, sementara keyakinan diri mengiktiraf persamaan. Narsisme melibatkan kesombongan, keyakinan diri menggambarkan kerendahan hati. Seseorang yang narsis (dalam arti sebenarnya dari kata itu, bukan kata moden) tidak dapat menghargai kritikan, sementara orang yang yakin akan memperbaiki diri setiap kali mereka diberi kritikan yang membina. Narcissists akan berusaha keras untuk menjatuhkan lawannya untuk mengatasi yang lain. Orang yang penuh keyakinan diri akan menghormati setiap lawannya sebagai manusia.

Persekitaran mempunyai peranan besar dalam memupuk keyakinan diri dan narsisisme. Ahli teori pengurusan keganasan, Dr. Sheldon Solomon, menjelaskan bahawa keyakinan diri sebenarnya adalah pembinaan sosial, kerana standard nilai yang dipegang oleh masyarakat untuk menilai dirinya berakar pada mengikuti standard sosial. Piawaian ini dapat memberikan pelbagai cara bagi orang untuk merasa baik terhadap diri mereka sendiri, atau mereka dapat mempromosikan harapan palsu yang dapat menghancurkan kepercayaan diri.

Lalu, apa itu gangguan keperibadian narsis?

Gangguan keperibadian narsis dimiliki oleh 1% penduduk dunia.

Walaupun beberapa orang mempunyai ciri-ciri narsisisme, tahap narsisme yang sangat tinggi dapat memupuk keperibadian patologi dalam bentuk gangguan keperibadian narsistik (NPD).

Orang yang mempunyai gangguan keperibadian ini biasanya memperlihatkan tingkah laku sombong, kurang empati terhadap orang lain, dan memerlukan pujian, yang semuanya dilihat secara konsisten dalam persekitaran kerja dan hubungan sosial. Orang dengan keadaan ini sering digambarkan sebagai sombong, egois, manipulatif, dan gemar menuntut perkara. Gangguan keperibadian narsis membolehkan penderita memusatkan perhatian pada hasil yang tidak masuk akal (misalnya, kemasyhuran) dan merasa sangat kuat bahawa mereka layak mendapat rawatan khas dari orang-orang di sekitar mereka.

Ramai pakar menggunakan kriteria dalam jurnal Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5) untuk mendiagnosis pelbagai keadaan mental. Berikut adalah beberapa ciri gangguan keperibadian narsis berdasarkan jurnal yang diterbitkan oleh Persatuan Psikiatri Amerika ini:

  • Mempunyai rasa minat diri yang berlebihan.
  • Berharap untuk diiktiraf sebagai yang unggul, walaupun tanpa pencapaian yang dijamin.
  • Bakat dan pencapaian yang berlebihan.
  • Disibukkan dengan khayalan tentang kejayaan, kekuatan, kecerdasan, kesempurnaan fizikal, atau menjadi pasangan hidup yang sempurna.
  • Percaya bahawa dia adalah pihak yang unggul dan hanya dapat difahami oleh orang yang mempunyai kedudukan tinggi yang sama atau sama istimewa.
  • Memerlukan pujian yang berterusan setiap masa.
  • Rasa berhak atas segalanya.
  • Harapkan layanan istimewa dari semua orang.
  • Memanfaatkan orang lain untuk mendapatkan apa yang anda mahukan.
  • Mempunyai ketidakupayaan atau keengganan untuk mengakui keperluan dan perasaan orang lain.
  • Cemburu dan iri terhadap orang lain, serta mempercayai bahawa orang lain cemburu kepadanya.
  • Berkelakuan sombong dan sombong.

Walaupun beberapa ciri di atas dapat dilihat sebagai kualiti keyakinan diri, kedua perkara ini tidak sama. Ciri-ciri orang NPD melampaui batas dari keyakinan diri yang sihat, menimbulkan idea bahawa anda tidak terkalahkan dan meletakkan diri anda jauh di atas orang lain.

Hobi selfie bukan narsisisme

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahawa hobi selfie bukanlah salah satu ciri penting gangguan keperibadian, termasuk gangguan narsisis.

Tidak ada penyelidikan perubatan yang dapat membuktikan bahawa selfie menunjukkan tanda dan gejala penyakit mental tertentu.

BACA JUGA:

  • Hobi difoto menggunakan denyar? Hati-hati dengan Bahaya Kejang
  • Psikopat dan sosiopat, apa bezanya?
  • 10 Cara Pantas untuk Menurunkan Berat Badan!

Recent Posts